Tottenham 3 vs 2 Vitesse: Conte Menyaksikan Pertandingan Gila

LONDON – Antonio Conte mengajarkan kesabaran setelah masa jabatannya di Tottenham Hotspur dimulai dengan “permainan gila” melawan Vitesse di Liga Konferensi Eropa, Jumat (5/11/2021) dini hari WIB.

Spurs muncul sebagai pemenang 3-2 di Stadion Tottenham Hotspur. Namun mereka membuat segalanya menjadi sulit bagi diri mereka sendiri setelah unggul tiga gol melalui Son Heung-min (15), Lucas Moura (22) dan gol bunuh diri dari Jacob Rasmussen (28) di setengah jam pertama.

Gol pembuka Son membuat pemain internasional Korea Selatan itu telah mencetak gol pertama The Lilywhites di bawah masing-masing dari tiga bos permanen terbarunya.

Rasmussen menebus kesalahannya (32’) sebelum Matus Bero memperkecil ketertinggalan tujuh menit kemudian. Dikeluarkannya Cristian Romero menempatkan tuan rumah di bawah tekanan dengan waktu setengah jam tersisa untuk dimainkan.

Vitesse tidak dapat menyelesaikan comeback, dengan kartu merah untuk Danilho Doekhi (81’) dan kiper Markus Schubert  pada tahap penutupan (85’) mengakhiri harapan mereka.

Conte memilih tim yang kuat untuk pertandingan ini—dia hanya melakukan satu perubahan pada susunan pemain yang dipilih oleh pendahulunya Nuno Espirito Santo melawan Manchester United pada akhir pekan—memberikan Son dan Harry Kane sebagai starter pertama mereka dalam kompetisi.

Namun dengan Spurs kembali beraksi di Everton di Liga Premier pada Minggu dan jeda internasional segera setelahnya, Conte memperingatkan akan butuh waktu baginya untuk menandai jejaknya di tim.

“Itu adalah pertandingan yang gila. Biasanya saya tidak suka jenis permainan ini—permainan gila berarti apa pun bisa terjadi. Namun pada saat yang sama, saya pikir kami harus menang dan kami menang,” kata Conte kepada BT Sport dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Kami menang 3-0 lalu kebobolan dua gol yang bisa kami hindari. Setelah kartu merah kami dalam masalah. Menang sambil menderita bagus untuk tim ini, para pemain ini,” tuturnya.

Kepercayaan Diri

Conte menyatakan para pemain Spurs harus meningkatkan kepercayaan diri dan bekerja. “Masalahnya adalah kami harus mencari waktu untuk bekerja. Kami punya dua hari hingga pertandingan berikutnya, kemudian jeda internasional,” ujarnya.

“Yang pasti, kami harus meningkat. Itu tidak mudah karena dalam dua hari kami bersiap untuk pertandingan (Vitesse) ini. Sekarang kami hanya memiliki satu hari. Besok tidak mungkin untuk bekerja dengan para pemain yang bermain malam ini. Mereka menggunakan banyak energi. Besok mereka harus istirahat dan kami akan bekerja dengan para pemain yang tidak bermain,” tuturnya.

“Kami perlu sedikit bersabar karena kami perlu bekerja pada banyak aspek—secara taktik dan fisik. Saya tidak takut dengan pekerjaan itu. Saya tahu hanya melalui pekerjaan Anda dapat mencapai target penting,” ujarnya.

Ini adalah kali kedua dalam kompetisi besar Eropa di mana sebuah pertandingan menghasilkan lima gol dan tiga kartu merah, setelah kemenangan 4-1 Braga melawan Fenerbahce di Liga Eropa pada 2016. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!