Umtiti Sakit Hati dengan Hinaan Fans Barca

Samuel Umtiti terluka oleh ejekan dari para penggemar Barcelona tetapi bek yang tidak disukai tersebut lebih bertekad dari sebelumnya untuk sukses di Camp Nou.

Bek tengah Prancis itu tiba dari Lyon menjelang musim 2016-17 dan bermain dalam 50 pertandingan LaLiga Santander selama dua musim pertamanya.

Namun, serangkaian cedera lutut membatasi keterlibatannya selama tiga musim berikutnya dan bek itu dilaporkan sebagai salah satu dari beberapa pemain berpenghasilan tinggi yang berusaha dipindahkan Barca selama jendela transfer terakhir ketika raksasa yang dilanda finansial itu mencoba untuk meringankan utang mereka yang terus bertambah.

Situasi memuncak selama pertandingan pramusim Joan Gamper Trophy melawan Juventus di mana Umtiti disiul oleh penonton saat pemanasan dan lagi-lagi menjadi target setiap kali dia menyentuh bola setelah masuk sebagai pemain pengganti babak kedua.

Umtiti sejak itu tidak memainkan satu menit pun pertandingan kompetitif musim ini dan perlakuan para penggemar membuatnya merasa terisolasi.

“Ya (siulan itu menyakitkan), sangat, jujur,” katanya dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Mundo Deportivo dikutip radarsports.id dari Livescore, Selasa (19/10/2021).

“Saya tidak pernah berpikir ini bisa terjadi pada saya di klub ini karena saya menyukainya. Saya mencintai klub ini,” ucapnya.

“Saya melakukan segalanya, segalanya, untuk baik-baik saja. Saya mengalami masa-masa sulit karena cedera tetapi pada akhirnya saya melakukan pekerjaan saya dan ini adalah hal yang paling penting bagi saya. Bekerja dan berlatih keras, dan orang-orang tidak mengetahuinya,” tuturnya.

“(Saya akan memberi tahu mereka yang bersiul) bahwa saya baik-baik saja. Yang terpenting adalah klub, membantu para pemain, Anda harus membantu semua orang. Bersiul tidak ada gunanya. Saya akan memberikan segalanya untuk klub. Seperti yang telah saya coba lakukan sejak hari pertama,” ujarnya.

Tetap Bertahan

Pemain berusia 27 tahun itu telah menjadi subjek minat yang dilaporkan dari mantan klub Lyon dan Manchester United. Namun dia tetap bersikeras masa depannya tetap di Camp Nou dengan keluarnya Januari dikesampingkan.

“Saya tidak melihat diri saya bermain di klub lain, tidak, tidak mungkin. Saat ini saya memilikinya dengan sangat jelas (dalam pikiran saya),” tuturnya.

“Saya ingin menunjukkan bahwa saya memiliki level untuk bermain di sini. Yang paling penting adalah kembali dan menunjukkan kepada semua orang bahwa Samu baik-baik saja,” katanya.

“Jelas bagi saya, hal terpenting sekarang adalah bermain di sini karena ini adalah klub saya. Saya mencintai klub ini. Saya ingin sukses di sini, bermain, menang dengan rekan satu tim saya, dengan tim,” ujarnya.

“Saya melihat diri saya di sini, saya menunggu momen itu untuk bermain. Saya harus terus berlatih, bekerja dan menunjukkan bahwa saya punya tempat,” ucapnya.

Ingin Buktikan Diri

Terlepas dari pengucilannya dari gambar tim utama, Umtiti menegaskan dia tidak memiliki masalah dengan pelatih kepala Ronald Koeman—yang posisinya sendiri berada di bawah ancaman di tengah awal yang acuh tak acuh untuk musim yang dimulai dengan keluarnya legenda Blaugrana Lionel Messi terutama karena kesulitan keuangan klub.

Umtiti, bagaimanapun, mengatakan dia tidak secara khusus meminta pelatih Belanda itu untuk lebih banyak waktu bermain karena dia merasa harus membuktikan kemampuannya di lapangan latihan.

“Saya tidak bisa meminta apa-apa. Karena pelatih yang mengambil keputusan dan saya harus menerimanya. Saya harus berlatih dan menunjukkan bahwa saya baik-baik saja,” ujarnya.

“Meminta sesuatu? Saya tidak akan melakukannya dan saya pikir itu tidak boleh dilakukan. Saya harus membuktikannya di lapangan,” katanya.

“Kami memiliki enam bek tengah dan saya tahu itu akan sulit untuk dimainkan. Namun saya seperti itu, jika saya memiliki sesuatu dalam pikiran dan saya yakin saya memiliki level, saya berniat untuk membuktikannya,” ucapnya.

Dalam hal masalah cederanya, Umtiti bersikeras dia lebih bugar dan lebih kuat dari sebelumnya dan ingin sekali kesempatan untuk membuktikannya, sambil mengatakan pekerjaan yang telah dia lakukan di belakang layar untuk pulih belum sepenuhnya diapresiasi.

“Tidak ada yang tahu apa yang telah saya lakukan dan apa yang saya lakukan. Latihan yang saya lakukan, sesi ganda. Saya seorang pekerja,” ujarnya.

“Sepak bola adalah hidup saya. Barcelona adalah hidup saya. Karena saya tidak berbicara, orang-orang berpikir bahwa saya tidak melakukan apa-apa, bahwa saya di sofa sepanjang hari tidak melakukan apa-apa padahal di rumah saya bekerja. Saya berlatih setiap hari,” tuturnya.

“Kami bisa berlatih setiap hari tetapi saya kekurangan ritme pertandingan. Ritme, ritme, yang saya harap itu mencapai saya,” katanya. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!