Vlahovic Mengikuti Langkah Ibrahimovic

Dusan Vlahovic mencetak dua gol penentu dalam kemenangan 4-3 Fiorentina atas AC Milan di Artemio Franchi, Minggu (21/11/2021) dini hari WIB, membuktikan bahwa dia bisa menjadi pewaris idolanya Zlatan Ibrahimovic. Hal tersebut dinyatakan Lorenzo Bettoni dalam tulisannya di Football Italia.

Mereka yang mengikuti Serie A pasti tahu bahwa perbandingan antara Vlahovic dan Erling Haaland tidak berlebihan.

Mereka adalah dua penyerang tengah yang lengkap, keduanya lahir pada tahun 2000, keduanya kejam di depan gawang.

Berkat dua golnya melawan Milan, Vlahovic menjadi pemain Fiorentina dengan gol terbanyak di Serie A dalam satu tahun kalender, menyamai Kurt Hamrin, yang telah mencetak 27 gol pada tahun 1960. Sama seperti Vlahovic, dengan lebih dari satu bulan tersisa sebelum pertandingan dimulai akhir tahun 2021.

Pemain internasional Serbia itu sekarang menjadi striker paling produktif kedua di lima liga top Eropa, dengan satu gol lebih banyak dari Haaland dan 11 gol lebih sedikit dari Lewandowski.

Vlahovic telah mencetak satu gol setiap 116 menit, Lewandowski mencetak satu setiap 65 dan Haaland satu setiap 88. Bisa dibilang, dia adalah pemain paling mengejutkan tahun ini, dibandingkan dengan beberapa legenda pertandingan, termasuk Zlatan Ibrahimovic.

Dua golnya melawan Milan bahkan lebih berarti karena pemain berusia 21 tahun itu mencetak gol di depan jimat Milan, idola dan panutannya.

“Ibrahimovic tidak pernah mengizinkan siapa pun untuk memerintahnya, lalu permainan mengerikan itu… Mari kita tinggalkan saja. Ketika kami kalah 3-2 di Florence, saya mengambil keuntungan dari fakta bahwa dia mungkin tidak terlalu marah dan meminta jersei itu kepadanya,” kata Vlahovic beberapa hari lalu, mengingat pertemuan terakhirnya dengan Ibra pada Maret.

“Dia menandatanganinya untuk saya. Kami mengambil foto dan menulis dedikasi dalam bahasa kami. Dia mengatakan kepada saya untuk melanjutkan dan tidak pernah menyerah. Saya tidak pandai berbicara ketika saya bertemu dengan seorang idola,” tuturnya.

Kali ini, Fiorentina merebut ketiga poin dalam pertandingan spektakuler di Artemio Franchi, dengan Vlahovic dan Ibra masing-masing mencetak dua.

Tidak biasa melihat seorang striker dengan kualitas yang sama dengan Vlahovic, terutama di usianya. Melawan Milan, dia menunjukkan semua potensinya, tidak hanya dengan gol-golnya. Sikapnya, dampak fisiknya, kualitas operan-operannya mengingat Ibra di masa-masa awalnya.

Bisa dibilang, pemain asal Swedia itu tidak mematikan seperti Vlahovic pada usia yang sama. Bekerja di bawah asuhan Fabio Capello di Juventus membantunya berkembang di depan gawang. Sementara Vlahovic tampaknya memiliki kecenderungan alami untuk mencetak gol.

Ini tidak berarti dia akan mencapai hasil yang sama seperti Ibra selama kariernya, tetapi awal tampaknya lebih dari menjanjikan.

Satu tahun yang lalu, Vlahovic bahkan bukan starter reguler di Florence, begitu juga dengan klub Tuscan yang mengontrak Aleksandr Kokorin pada Januari, dalam upaya putus asa untuk mendapatkan striker yang bisa mencetak cukup banyak gol untuk menjamin kelangsungan Serie A.

Pemain Rusia itu tidak pernah mendapat waktu bermain reguler di Florence ketika Vlahovic mencetak 14 gol di Serie A dari pertengahan Februari hingga akhir 2020-21, menambah sepuluh gol lagi musim ini.

Namun, penampilannya yang memukau malam ini mungkin meninggalkan rasa pahit di mulut para penggemar La Viola, mengingat Vlahovic memang ditakdirkan untuk meninggalkan klub.

Presiden Rocco Comisso mengumumkan bulan lalu bahwa pemain berusia 21 tahun itu tidak akan menandatangani perpanjangan kontrak di Artemio Franchi, dengan kontraknya saat ini akan habis pada 2023.

Tottenham, Juventus, Arsenal telah disebut-sebut sebagai tujuan yang memungkinkan bagi pemain Serbia itu bahkan jika dia tampaknya tidak mau bergabung dengan The Gunners.

Vlahovic dapat meninggalkan Artemio Franchi segera pada bulan Januari dengan biaya antara 70 juta euro dan 80 juta euro. Tidak ada yang mengharapkan dia untuk tinggal di Florence selamanya. Namun pasti fans Fiorentina layak untuk melihat bintang mereka di kota sampai akhir kampanye.

Masih belum jelas apakah itu akan terjadi atau tidak. Namun hari ini Vlahovic membuktikan bahwa dia bisa mengambil tongkat Ibrahimovic tepat di depannya.

Fiorentina masih dapat menikmati bintang mereka untuk beberapa waktu karena mengetahui bahwa siapa pun yang mengontrak Vlahovic di masa depan akan mendapatkan sesuatu yang serupa dengan apa yang dapat ditawarkan Ibra sekitar 20 tahun yang lalu.

Waktu akan memberi tahu apakah Vlahovic akan memenuhi potensinya, menjadi sekuat pemain asal Swedia itu. Pastinya, tanda-tanda awal sudah cukup mengasyikkan. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!