West Ham 3 vs 2 Liverpool: Klopp Tuding Wasit Buat Dua Keputusan Besar yang Salah

LONDON – West Ham United mengalahkan Liverpool untuk menyalip lawan mereka ke posisi ketiga di Liga Premier dengan kemenangan 3-2, mengakhiri 25 pertandingan tak terkalahkan The Reds, Minggu (7/11/2021) malam WIB.

Itu adalah penampilan khas West Ham, diselingi dengan potensi serangan balik dan fisik pada bola mati, dalam apa yang ternyata menjadi musim luar biasa lainnya bagi tim asuhan David Moyes.

The Hammers memimpin dengan serangan pertama mereka saat tendangan sudut Pablo Fornals mengenai sarung tangan Alisson dan masuk ke gawang (4’), menjadi gol bunuh diri meskipun VAR memeriksa kemungkinan pelanggaran. Beberapa saat kemudian, Aaron Cresswell beruntung tidak mendapat kartu merah karena pelanggaran keras kepada Jordan Henderson, yang juga diperiksa oleh VAR.

Liverpool mendominasi bola dan menyamakan kedudukan sebelum turun minum. Trent Alexander-Arnold mengirim tendangan bebas yang menakjubkan ke sudut atas dari jarak 20 yard pada menit ke-41, satu-satunya tembakan tepat sasaran di babak pertama.

Pertandingan terbuka di babak kedua saat Fornals membuat West Ham unggul lagi. Dia menempatkan bola di bawah Alisson setelah kerja brilian dari Jarrod Bowen untuk membuatnya mencetak gol pada menit ke-67, meskipun pertanyaan akan diajukan lagi tentang garis pertahanan tinggi Liverpool.

Kekuatan West Ham terlalu besar untuk The Reds saat mereka meraih gol ketiga melalui sundulan Kurt Zouma dari sepak pojok Bowen (74’), dan meskipun pemain pengganti Divock Origi membuat penyelesaian yang menegangkan dengan satu putaran dan penyelesaian (83’), West Ham bertahan.

Ini adalah kemenangan liga keempat berturut-turut, membuat West Ham hanya terpaut tiga poin dari pemimpin klasemen Chelsea. Sementara Liverpool dikalahkan untuk pertama kalinya sejak awal April, dan pertama kalinya sejak Maret di liga.

Keluhan Klopp

Manajer Liverpool Jurgen Klopp merasa wasit salah mengambil dua keputusan besar saat The Reds ditekuk The Hammers. “Gol pertama adalah pelanggaran terhadap kiper,” katanya kepada Sky Sports dikutip radarsports.id.

“Lengannya mengenai lengan Alisson. Jadi bagaimana dia bisa menangkap bola ketika seseorang menarik lengannya menjauh. Itu tidak masuk akal. Itu adalah alasan khas bahwa VAR mengatakan itu tidak jelas dan apa yang Anda butuhkan?” tutur pelatih asal Jerman itu.

“Apa yang bisa (Alisson) lakukan? Itulah mengapa penjaga gawang terlindungi dalam beberapa saat. Jika seorang pemain mengangkat tangannya untuk mencari kiper, itu adalah posisi penting dari tubuh dan jika itu menghalangi bagaimana dia bisa melakukan penyelamatan?” ujarnya.

“Orang-orang akan mengatakan saya mencari alasan, saya tidak. Saya menerima kami tidak terlalu bagus untuk kalah dalam pertandingan sepak bola. Hari ini kami kalah, itu tidak baik tetapi saya menerimanya. Namun ketika kita berbicara tentang situasi di Anda hanya perlu keputusan normal dari wasit. Dia tidak melakukan itu,” katanya.

“Cresswell? Bagi saya itu adalah tantangan yang nekat. Meski dia menyentuh bola, Anda tidak bisa masuk seperti itu karena apa pun bisa terjadi. Anda bisa mengatakan dia menyentuh bola tetapi Anda harus mengontrol tubuh Anda,” ujarnya.

“Dua situasi itu berpengaruh dalam permainan tetapi pada akhirnya West Ham berjuang untuk tiga poin. Mereka tidak bertanggung jawab atas keputusan yang dibuat VAR,” tuturnya.

Dia menambahkan dalam konferensi pers pascapertandingan: “Ini jelas pelanggaran terhadap Alisson, bagaimana tidak? Lengan dari Ogbonna ada di sana. Saya tidak tahu siapa VAR hari ini.”

“Wasit membuatnya mudah untuk dirinya sendiri, dan berkata mari kita lihat apa yang dikatakan VAR, mereka mengatakan itu tidak jelas dan jelas. Itu benar-benar aneh,” ujarnya.

Tentang tantangan Cresswell, Klopp menambahkan: “Cara saya melihatnya adalah kartu merah yang jelas. Sebenarnya tidak ada diskusi yang mungkin. Mereka akan mengatakan karena dia menyentuh bola, tetapi tantangan sembrono Anda dapat menyentuh apa pun yang Anda inginkan sebelumnya. Jika Anda memukul lawan Anda mengangkat kaki, di dagu, Anda tidak bisa melakukan tantangan seperti ini. Itu saja. Namun kami tidak bisa membuat keputusan ini.”

Energi Bertahan

Bos West Ham David Moyes menyebut kemenangan itu brilian melawan tim yang sangat bagus. “Kami juga bermain pada Kamis malam (waktu Inggris) dan menampilkan performa dengan energi untuk bertahan pada akhirnya sangat bagus untuk para pemain,” tuturnya.

Dia mengakui Liverpool sangat bagus dengan bola dan menyerang. “Kami mencoba sedikit menopang. Saya tidak suka sedikit bagaimana kami bermain di babak kedua. Jadi kami melakukan sedikit perubahan dan itu berhasil. Kami bermain sangat baik di babak kedua. Kami mendapat tiga gol dan di hari lain mungkin bisa mendapat lebih banyak,” tuturnya.

“Tahun lalu kami mencoba untuk mendapatkan gol dan gol kadang-kadang memilih kami. Jadi kami harus sedikit bersabar,” ujarnya.

“Saya ingat ketika saya datang semua orang mengatakan Stadion London tidak sama. Semua orang di sepak bola tahu jika Anda bisa membuat tim menang dan mencoba setiap pertandingan, Anda akan mendapatkan pendukung yang mendukung Anda di mana pun. Para pendukung mendukung kami hari ini,” katanya. (Sandy AW)

Fakta Opta:
  • West Ham mengumpulkan 23 poin dari 11 pertandingan Premier League musim ini (menang 7, seri 2, kalah 2). Hanya pada tahun 1975-76 dan 1980-81 (keduanya 24 ketika disesuaikan dengan tiga poin untuk kemenangan) mereka pernah memiliki lebih banyak pada tahap kampanye Football League ini.
  • Liverpool menderita kekalahan pertama mereka dalam 26 pertandingan di semua kompetisi (menang 18, seri 7), mengakhiri rekor tak terkalahkan terpanjang mereka sejak bergabung dengan Football League pada tahun 1893. Itu juga mengakhiri rekor tak terkalahkan terakhir yang tersisa di Liga Premier musim ini.
  • Moyes meraih kemenangan pertamanya dalam 15 pertemuan Premier League dengan Liverpool (seri 4, kalah 10) di seluruh periode dengan Everton, Manchester United, Sunderland dan West Ham. Itu juga merupakan kemenangan pertama The Hammers dalam 11 pertemuan liga dengan The Reds (seri 2, kalah 8).
  • Pablo Fornals dari West Ham telah mencetak tiga gol dalam lima penampilan liga melawan Liverpool, gol terbanyaknya melawan lawan di lima liga besar Eropa, juga mencetak tiga gol melawan Leicester.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!