Arsenal 2 vs 2 Crystal Palace: Mikel Arteta Kesal dengan Keputusan Wasit

LONDON – Manajer Arsenal Mikel Arteta dibuat bingung oleh keputusan wasit Mike Dean untuk tidak mengusir James McArthur saat timnya bermain imbang 2-2 melawan Crystal Palace di Liga Premier, meskipun ada bantuan VAR.

Alexandre Lacazette mencetak gol dramatis pada menit ke-90+5 untuk menyelamatkan satu poin bagi Arsenal setelah Palace bangkit dari ketertinggalan 1-0 untuk memimpin 2-1 pada tahap akhir kembalinya Patrick Vieira ke bekas klubnya pada Selasa (19/10/2021) dini hari WIB.

Namun, Arteta yakin tim tamu Palace seharusnya dikurangi menjadi 10 orang sebelum turun minum ketika McArthur melanggar Bukayo Saka dengan kaki yang terlambat saat mereka bersaing untuk mendapatkan bola udara.

Meskipun tuan rumah marah dengan tantangan McArthur, gelandang Palace menerima kartu kuning dari Dean. Sementara pemain internasional Inggris Saka terpaksa mundur dari lapangan pada jeda karena cedera.

Bos Gunners Arteta bersikeras bahwa insiden itu memerlukan hukuman lebih lanjut, terutama dengan bantuan teknologi video.

“Ini jelas kartu merah. (McArthur) tidak berniat memainkan bola,” katanya kepada BBC Sport dikutip radarsports.id dari Livescore. “Saya tidak tahu bagaimana dengan VAR, dia belum diusir,” ucapnya.

Meski umumnya kecewa dengan kinerja Arsenal, Arteta memuji ketangguhan yang mereka tunjukkan untuk mencegah perampokan poin penuh.

Arsenal membuat dua kesalahan yang mengarah ke gol dalam pertandingan Liga Premier untuk pertama kalinya sejak April 2019 melawan Wolves dan untuk pertama kalinya di Emirates sejak Desember 2017 melawan Manchester United.

“Setelah gol (pembuka), kami tidak mengatur permainan dengan cukup baik,” ujarnya. “Kami tidak memiliki ketenangan atau kontrol. Itu (penurunan kinerja) untuk waktu yang lama, yang mengkhawatirkan,” tuturnya.

“Kami memulai dengan lebih baik di babak kedua. Kami memiliki lebih banyak kontrol, dan kemudian kami memberikan bola dua kali untuk dua gol,” katanya.

“Hal yang paling positif adalah kami terus melaju. Mereka terus percaya sampai akhir. Begitulah cara kami berhasil mendapatkan satu poin,” ucapnya.

Energi dari Fans

Lacazette, yang mencetak gol penyeimbang di menit-menit akhir itu, juga memuji karakter tuan rumah, sambil memberikan penghormatan kepada penonton tuan rumah karena memberikan energi yang sangat dibutuhkan.

“Pada akhirnya, kami bisa bermain imbang. Hal utama adalah menghindari kekalahan,” kata penyerang Prancis itu, yang empat gol terakhirnya di Liga Inggris di Emirates semuanya tercipta dalam derbi London.

“Kami ingin menang. Kami memulai dengan baik tetapi kemudian berhenti bermain. Saya pikir ini adalah sesuatu yang harus kami kerjakan di masa depan. Dia (Arteta) memberi tahu kami ketika kami bermain bagus, para penggemar bersama kami. Inilah yang saya coba bawa,” tuturnya.

“Ketika para penggemar bersama kami, itu memberi kami energi. Kami harus memberi mereka apa yang mereka inginkan. Kami menunjukkan bahwa kami memiliki karakter. Bahkan ketika kami jatuh, kami tidak menyerah,” ujarnya.

Pierre-Emerick Aubameyang telah membuka skor untuk Arsenal—The Gunners mencetak gol dalam tiga pertandingan kandang berturut-turut di Liga Inggris untuk pertama kalinya sejak September 2019.

Sejak melakukan debutnya di Arsenal pada Februari 2018, Aubameyang telah mencetak 91 gol dalam 156 penampilan klub. Satu-satunya pemain Liga Inggris yang mencetak lebih banyak gol di semua kompetisi selama periode ini adalah pemain Liverpool Mohamed Salah (109) dan penyerang Tottenham Harry Kane (99). (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Arsenal hanya kalah satu kali dari enam pertandingan kandang terakhir mereka di Premier League (menang 4, seri 1) setelah kalah tiga kali dari lima pertandingan sebelumnya (menang 1, seri 1).
  • The Gunners membuat dua kesalahan yang mengarah ke gol dalam pertandingan Premier League untuk pertama kalinya sejak April 2019 vs Wolves dan untuk pertama kalinya di Emirates sejak Desember 2017 vs Manchester United.
  • Sejak melakukan debutnya di Arsenal pada Februari 2018, Pierre-Emerick Aubameyang telah mencetak 91 gol dalam 156 penampilan klub—satu-satunya pemain Liga Premier yang mencetak lebih banyak di semua kompetisi selama periode ini adalah Mohamed Salah (109) dan Harry Kane (99).
  • Lima dari enam gol Alexandre Lacazette sebelumnya di Premier League untuk Arsenal di Emirates terjadi di derbi London, termasuk masing-masing dari empat gol terakhirnya.
  • Kieran Tierney membuat penampilan ke-50 di Liga Premier untuk Arsenal. Dengan melakukan itu, dia menjadi pemain Skotlandia pertama yang mencapai 50 pertandingan liga untuk The Gunners sejak Charlie Nicholas pada Oktober 1984.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!