Atletico Madrid 0 vs 1 Milan: Mantan Sopir Beri Rossoneri Harapan

MADRID – Pelatih kepala AC Milan Stefano Pioli memuji kisah luar biasa dari Junior Messias, yang mencetak gol kemenangan Rossoneri dalam kemenangan penting 1-0 di Liga Champions atas Atletico Madrid, Kamis (25/11/2021) dini hari WIB, hanya tiga tahun setelah melakukan debut profesionalnya.

Pria berusia 30 itu pindah ke Italia untuk bekerja sebagai sopir pengiriman sebelum naik pangkat di sepak bola Italia di usia akhir dua puluhan.

Dia menyundul umpan silang Franck Kessie ke pojok bawah gawang Jan Oblak pada menit ke-87 di Estadio Wanda Metropolitano, membawa Milan meraih kemenangan dan menyelamatkan harapannya untuk lolos ke babak sistem gugur, yang sempat tertahan.

Messias dipinjamkan ke Milan dari Crotone, dan Pioli mengindikasikan dia mungkin memiliki masa depan yang cerah di San Siro. “Kisahnya luar biasa,” kata Pioli kepada Amazon Prime Video Italia dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Namun saya pikir ini baru permulaan baginya, karena dia memiliki kualitas nyata,” tuturnya.

“Dia mengalami beberapa kesulitan ketika dia pertama kali tiba, tetapi sekarang akan sangat membantu tim,” ujarnya.

Milan menghadapi pemimpin Grup B Liverpool dalam pertandingan Liga Champions berikutnya dengan salah satu dari Milan, Porto dan Atletico masih dalam perburuan untuk lolos bersama The Reds.

Pioli tidak meminta maaf atas selebrasi di pinggir lapangan setelah gol Messias, dengan mengatakan: “Ini adalah hal yang tepat untuk merayakan dengan para pemain saya. Karena mereka menampilkan performa yang luar biasa.”

“Mereka bermain dengan kualitas dan keberanian, mereka selalu percaya pada diri mereka sendiri dan sekarang saya merayakannya bersama mereka,” tuturnya.

“Ini adalah jalan yang benar dan malam ini kami melihat pertunjukan penting dari kedewasaan tim ini,” ujarnya.

Sembunyikan Rasa Kecewa

Lawan Pioli, Diego Simeone, menepis kekecewaan dari hasil tersebut dan mengalihkan fokusnya ke pertandingan terakhir Grup B Atletico melawan Porto.

Kemenangan atas Porto akan mengamankan tempat Atletico di babak sistem gugur jika Milan gagal mengalahkan Liverpool. “Saya optimis, saya selalu dan saya tidak akan berubah,” kata Simeone.

“Tim akan bersaing dengan baik. Saya tidak ragu bahwa Liga Champions tidak memaafkan Anda, dan siapa yang pantas mendapatkannya,” ucapnya.

“Milan bisa menang di kandang, Porto di kandang, dan kami di tandang. Siapa pun yang pantas mendapatkannya akan menang,” ujarnya. (Sandy AW)

Fakta Opta:
  • Atletico Madrid kalah tiga kali berturut-turut di Liga Champions untuk pertama kalinya, juga kalah berturut-turut di kandang sendiri dalam kompetisi untuk pertama kalinya.
  • Milan telah mengalahkan Atletico di kompetisi Eropa untuk pertama kalinya, setelah kalah dalam tiga pertemuan sebelumnya. Ini juga pertama kalinya mereka mengalahkan lawan Spanyol di Liga Champions sejak Februari 2013 (2-0 melawan Barcelona).
  • Atletico Madrid tidak pernah menang dalam enam pertandingan kandang Liga Champions (seri 3, kalah 3), gagal mencetak gol dalam empat pertandingan tersebut—mereka hanya gagal mencetak gol dalam empat dari 35 pertandingan kandang sebelumnya di kompetisi tersebut.
  • Milan adalah tim Italia pertama yang menang tandang di kompetisi Eropa melawan Atletico sejak Parma di Piala UEFA pada April 1999 (3-1).

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!