Elche 1 vs 2 Real Madrid: Abaikan Penghinaan Pelatih Brasil kepada Vinicius

ELCHE – Carlo Ancelotti menolak untuk mengkritik bos Brasil Tite karena menghina Vinicius Junior setelah penampilan bintang Real Madrid itu memenangkan pertandingan melawan Elche, Sabtu (30/10/2021) malam WIB.

Vinicius menambah jumlah golnya menjadi tujuh gol dalam 11 pertandingan LaLiga pada 2021-22, lebih banyak dari yang dia capai dalam dua musim sebelumnya, saat Los Blancos mengklaim kemenangan 2-1 di Estadio Martinez Valero.

Penyerang sayap itu mencetak gol di setiap babak, di kedua sisi dari kartu merah Raul Guti, untuk mengirim Los Merengues kembali ke puncak klasemen meskipun penyelesaian pertandingan yang menegangkan menyusul gol telat Pere Milla.

Di tengah penampilannya yang mengesankan, Vinicius telah dikeluarkan dari skuad nasional Tite untuk kualifikasi Piala Dunia pada bulan November, dengan pemain Barcelona Philippe Coutinho secara mengejutkan dipanggil untuk apa yang bisa menjadi pertandingan Brasil pertamanya dalam lebih dari setahun.

Namun, Ancelotti tidak tertarik untuk mengkritik Tite atas keputusan tersebut. Dia memuji komitmen Vinicius musim ini. “Saya belum melakukan apa pun selain memainkannya dan memberinya kepercayaan diri yang jelas layak dia dapatkan karena dia bermain sangat baik dan mencetak gol,” kata Ancelotti dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Seperti yang sudah saya katakan berkali-kali, saya bukan pesulap. Saya mencoba melakukan yang terbaik dan memberikan kepercayaan maksimal kepada semua pemain. Masalah Brasil adalah keputusan seorang teman. Seorang teman yang hebat. Saya tidak punya apa-apa untuk menjawab,” tuturnya.

“Dia memiliki kepercayaan diri sekarang. Semuanya berjalan baik untuknya. Dia juga mulai terbiasa bermain sedikit lebih ke dalam karena dia memiliki kecepatan untuk melakukannya. Adalah satu hal untuk bermain satu lawan satu di sayap dan yang lain melakukannya di tengah kotak. Saya percaya bahwa, sedikit demi sedikit, dia belajar dan melakukannya dengan sangat baik,” ujarnya.

Kejutan Mariano Diaz

Gol pembuka Vinicius dibantu oleh Mariano Diaz, yang diberi kejutan awal menggantikan Karim Benzema yang beristirahat.

Luka Jovic, yang belum menjadi starter di bawah asuhan Ancelotti, sekali lagi diabaikan tetapi bos Madrid itu mengatakan striker itu belum sepenuhnya fit setelah cedera lutut.

“Jovic mengalami masalah dengan lututnya di pertandingan terakhir yang dia mainkan,” ucap Ancelotti. “Dia masih belum berlatih dan dia tidak nyaman. Itu sebabnya dia tidak bermain. Dia mengalami keseleo dan dia masih belum pulih,” katanya.

Ancelotti menyukai cara Mariano bermain dan komitmennya. “Dia memberikan assist yang fantastis… Dia memainkan permainan yang bagus,” tuturnya.

Lelah dan Lengah

Madrid berada dalam kendali penuh pertandingan sampai Milla memanfaatkan kesalahan Casemiro untuk memberi kesempatan kepada 10 pasukan Elche untuk merebut satu poin.

Ancelotti merasa Madrid seharusnya mengatur bagian akhir pertandingan dengan lebih baik. Namun dia mengatakan hanya sedikit yang bisa diberikan para pemain setelah bermain Kamis dini hari WIB melawan Osasuna.

“Kami harus berpikir bahwa, setelah dua setengah hari, Anda tidak dapat memainkan permainan dengan intensitas dan energi,” kata Ancelotti.

“Jadi, Anda harus masuk ke blok tengah dan mencoba mencari peluang ketika itu datang. Ini bukan masalah Real Madrid, ini masalah semua tim. Anda tidak bisa bermain di level tertinggi Anda dengan dua setengah hari libur,” tuturnya.

“Kami tidak menangani akhir pertandingan dengan baik. Jika Anda unggul 2-0 dengan pemain tambahan, Anda tidak bisa berpikir itu sudah berakhir karena wasit masih belum meniup peluitnya. Kami membuatnya rumit untuk diri kami sendiri. Namun untungnya kami memiliki tiga poin lagi,” ujarnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief