Lukaku Sebut Kembalinya ke Chelsea Adalah Kesempatan Seumur Hidup

Romelu Lukaku telah menulis surat terbuka kepada para penggemar Inter Milan. Dia berterima kasih kepada mereka atas dukungannya selama dua tahun di klub. Namun sang striker bersikeras tidak bisa menolak kesempatan seumur hidup untuk bergabung kembali dengan Chelsea.

Lukaku kembali ke Chelsea minggu ini dalam transfer rekor klub 97,5 juta pound sterling (sekitar Rp 2,01 triliun), 10 tahun setelah dia pertama kali menandatangani kontrak dengan klub sebagai remaja dari Anderlecht.

Striker itu berjuang untuk membuat kesan selama periode pertamanya—gagal mencetak gol dalam 15 penampilan—dan pindah ke Everton pada 2014 sebelum bergabung dengan Inter, melalui Manchester United.

Lukaku menikmati dua tahun yang luar biasa di Inter dan mencetak 24 gol di Serie A musim lalu untuk membantu mereka meraih gelar Italia pertamanya dalam 11 tahun, setelah itu dia bersikeras dia akan tetap di San Siro untuk musim 2021/22.

Namun, bintang Belgia itu berubah pikiran dan meminta Inter untuk mengatur penjualannya ke Chelsea setelah jelas bahwa klub ingin membuatnya kembali menjadi kenyataan.

Inter awalnya bersikeras pemain berusia 28 tahun itu tidak untuk dijual. Namun akhirnya menyetujui kepergiannya di tengah tekanan untuk mengumpulkan dana musim panas ini.

Berbicara kepada para pendukung klub untuk pertama kalinya sejak pergi, Lukaku menulis di Twitter: “Penggemar Inter yang terhormat. Terima kasih… Terima kasih telah membuat saya dan keluarga saya merasa betah di Milano.”

“Terima kasih atas dukungan dan cinta tanpa syarat setiap hari. Terima kasih telah memotivasi saya lebih banyak lagi setelah musim pertama,” ujarnya dikutip radarsports.id dari Sky Sports, Minggu (15/8/2021).

“Ketika saya datang ke Inter, saya langsung merasa bahwa saya akan melakukannya dengan baik untuk klub ini. Cinta dan penerimaan yang pertama kali saya terima di bandara Malpensa adalah awal dari cerita yang indah,” tuturnya.

“Saya menjadikan misi saya untuk tidak pernah mengecewakan Anda setiap kali saya mengenakan seragam Inter. Saya memberikan 100 persen di setiap sesi latihan dan setiap pertandingan sehingga saya bisa membuat Anda bangga,” katanya.

“Musim pertama kami berakhir dengan cara yang paling sulit. Namun kalian memberi saya kekuatan untuk terus mendorong dan kami melakukannya sebagai sebuah tim. Itu sebabnya kami menjadi juara bersama,” ucapnya.

“Saya harap kalian memahami keputusan saya untuk pindah ke Chelsea. Ini adalah kesempatan seumur hidup bagi saya dan saya pikir saat ini dalam karier saya, ini adalah kesempatan yang selalu saya impikan,” ujarnya.

“Satu hal yang pasti dan itu adalah bahwa saya akan selalu tetap menjadi ‘interista’ karena tanpa Anda saya tidak akan menjadi pemain atau pria seperti sekarang ini. Terima kasih dari lubuk hati saya,” tuturnya.

Lukaku—yang tumbuh sebagai pendukung Chelsea—dipahami merasa memiliki poin untuk dibuktikan di Stamford Bridge setelah musim pertamanya yang mengecewakan.

The Blues juga tertarik pada Erling Haaland dari Borussia Dortmund dan Harry Kane dari Tottenham musim panas ini. Namun memilih Lukaku untuk mencoba memecahkan masalah yang membuat tujuh tim lain mencetak lebih banyak gol Liga Premier daripada mereka musim lalu.

Bisa Bawa Chelsea ke Perburuan Gelar

Chelsea adalah pemegang Liga Champions. Bos Thomas Tuchel memiliki dampak transformatif pada gaya dan soliditas pertahanan mereka sejak bergabung pada Januari. Mereka menunjukkan mentalitas yang kuat di bawah pelatih asal Jerman itu untuk memenangkan pertandingan-pertandingan ketat baik dalam perjalanan menuju kejayaan Eropa maupun untuk meraih finis empat besar di Liga Premier musim lalu.

Dengan kekuatan nyata yang sangat mendalam untuk dipanggil, semua tanda mengarah ke tantangan perebutan gelar yang sesungguhnya pada 2021/22.

Penandatanganan Romelu Lukaku pasti akan mewujudkannya.

Lukaku—10 tahun setelah dia pertama kali bergabung dengan Chelsea dari Anderlecht—adalah finisher kelas dunia yang mereka butuhkan untuk mendapatkan kembali trofi Liga Premier.

Sejak gagal tampil impresif di Stamford Bridge untuk pertama kalinya, pemain Belgia itu sangat produktif. Dia mencetak 87 gol dalam 166 pertandingan untuk Everton. Lalu setelah pindah di menit-menit terakhir ke Manchester United ketika kembalinya Chelsea tampaknya akan terjadi pada 2017, dia mencetak 42 gol dalam 96 penampilan untuk klub Old Trafford. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!