Mikel Arteta Marah dengan Kartu Merah Granit Xhaka

MANCHESTER – Mikel Arteta mengaku marah dengan kartu merah Granit Xhaka dalam kekalahan 5-0 timnya atas Manchester City, Sabtu (28/8/2021) malam WIB. Kekalahan di Etihad Stadium tersebut meningkatkan tekanan pada manajer Arsenal yang mendapat dukungan dari mantan bosnya, Pep Guardiola.

The Gunners menelan kekalahan ketiga berturut-turut di musim liga baru—semuanya tanpa mencetak gol—untuk tenggelam ke dasar Premier League. Kartu merah babak pertama Xhaka makin menyulitkan tim tamu.

Namun, Arteta juga kecewa karena gol kedua City tidak dianulir oleh Video Assistant Referee karena pelanggaran yang dilakukan oleh pencetak gol Ferran Torres terhadap Calum Chambers tepat sebelum gol. Manajer Arsenal mengklaim aturan tersebut tidak konsisten.

“Saya (marah) karena konsekuensi yang harus ditanggung tim,” kata Arteta kepada BT Sport dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Saya harus mengatakan bahwa garis yang kami nilai benar-benar tipis karena kami telah melihat tindakan seperti itu dalam dua pertandingan pertama Liga Premier dan tidak ada yang terjadi dan saya kecewa,” tuturnya.

“Saya sangat kecewa dengan gol kedua karena cara mereka membiarkan gol itu,” lanjutnya.

Dalam pertandingan itu Arsenal tidak memiliki tembakan tepat sasaran. “Saya pikir kami memulai pertandingan dengan sangat baik dan dalam situasi pertama mereka menguasai bola di kotak kami dan kami mempertahankan umpan silang. Kami mempertahankan laju ke dalam kotak, dan kemudian kami tertinggal 1-0. Jadi kami mencoba untuk maju lagi,” ujarnya.

“Saya pikir kami mencoba untuk menciptakan beberapa situasi, dan kemudian yang kedua, ada pukulan dan wasit mengizinkannya dan kemudian kami tertinggal 2-0 dan setelah kartu merah (ada) jelas ada gunung yang harus didaki,” tuturnya.

Namun, Arteta berterima kasih kepada para penggemar dan mengatakan dia bangga atas dukungan yang mereka berikan, terlepas dari hasilnya.

“Ketika Anda kalah dalam pertandingan, tidak mungkin (untuk menjual ide sebuah proyek). Namun Anda melihat kami memiliki 3.000 penggemar hari ini dan cara mereka bereaksi terhadap tim dan klub dan dukungan yang mereka berikan itu tanpa syarat, itulah sebabnya semua orang pergi untuk mengucapkan ‘terima kasih’ dan itulah mengapa saya sangat bangga dengan itu,” katanya.

“Saya minta maaf kami tidak dapat memberi mereka hasil sekarang dan kami harus memperbaikinya,” lanjutnya.

Apakah Arteta Masih Orang yang Tepat?

Arteta kemudian mendukung dirinya sendiri untuk membalikkan bentuk buruk klub. Namun dia meminta semua orang di klub untuk melihat ke cermin setelah meronta-ronta di Manchester City, Sabtu malam WIB.

“Saya sangat kecewa dengan hal-hal yang terjadi di lapangan dan ringkasan setelah tiga pertandingan, kehilangan semuanya, tidak membuatnya lebih mudah,” tuturnya.

“Sudah waktunya untuk berefleksi dan bercermin, masing-masing dari kami, dan mencoba mengubah dinamika secara langsung karena kami perlu meraih hasil,” ujarnya.

Ditanya apakah dia merasa dia orang yang tepat untuk pekerjaan itu, pria Spanyol itu berkata: “Ya, saya tahu, jika tidak, saya tidak akan duduk di sini.”

“Saya paling kritis terhadap diri saya sendiri dan disalahkan setiap kali kami mengalami kekalahan. Hari ini saya mengatakan hal yang persis sama,” ucapnya.

“Saya mempertanyakan diri sendiri dan saya harus mencoba dan memiliki orang yang tepat di sekitar saya dan melihat setiap keputusan yang kami buat dan saya membuat dan mengubahnya jika kami pikir kami seharusnya melakukan sesuatu yang berbeda,” lanjutnya.

Pep Dukung Arteta

Sementara itu, Guardiola mengakui kartu merah yang diberikan kepada Xhaka di babak pertama membuat hidup lebih mudah bagi timnya.

“Kami menemukan gol dan setelah kartu merah dari Xhaka, itu lebih sulit bagi lawan dan lebih mudah bagi kami,” katanya.

“Kami tahu sebelumnya bahwa Mikel (Arteta) bermain hampir satu lawan satu. Namun setelah itu kami dapat menjatuhkan mereka dan setelah itu posisi kami bagus dan setelah 2-0, ketika mereka bermain dengan 10 orang, itu adalah permainan lain,” tuturnya.

“Jadi kami mendapatkan gol lagi. Kami menghormati lawan dan apa yang harus mereka lakukan, dan kami mendapatkan kemenangan,” ucapnya.

Guardiola juga mendesak Arsenal untuk mempercayai Arteta—yang merupakan asistennya di Etihad, sebelum pindah ke Emirates 20 bulan lalu, untuk sukses musim ini.

“Dia telah berkembang melampaui pria yang baik, kepribadian yang benar, pemimpin, cintanya untuk kita semua,” ujar Guardiola. “Kami sedih ketika dia pergi dan terkadang orang mengharapkan hasil segera,” lanjutnya.

“Skuad yang dia mainkan hari ini bukanlah skuad yang dia impikan karena dia memiliki (pemain) cedera, pemain yang sangat penting. Ben White dan contohnya seperti itu,” ucapnya.

“Dia tidak bisa menghasilkan pemain yang dia butuhkan untuk melakukannya. Semua manajer membutuhkan skuad. Semua pemain kami kecuali Kevin (De Bruyne) dan Phil (Foden), saya bisa mengatasinya,” ujarnya.

“Saya penggemar berat dia dan saya cukup yakin jika mereka mempercayainya, mereka akan melakukan pekerjaan dengan baik di musim mereka,” tuturnya.

Akankah Pep Mencoba Lagi di Bursa Transfer?

Minggu ini mungkin telah didominasi oleh pengejaran profil tinggi City terhadap Harry Kane dan Cristiano Ronaldo yang berakhir tanpa hasil. Namun Guardiola menekankan dia sangat senang dengan pasukannya.

“Itulah mengapa kami tidak perlu membeli seorang striker. Kami mencoba tetapi itu tidak mungkin. Ini adalah skuad yang fantastis. Saya harus mengucapkan terima kasih untuk para pemain yang telah mereka berikan kepada saya,” tuturnya.

Torres, yang tiba di klub sebagai pemain sayap, sekali lagi terkesan bermain sebagai penyerang tengah dan Guardiola membandingkannya dengan salah satu pemain terbaik Liga Inggris di posisi itu.

“Dia bermain sangat baik. Sekarang di posisi ini, dia membuat gerakan seperti striker terbaik di belakang, seperti Jamie Vardy,” ucapnya.

“Dia adalah finisher yang bagus. Dia masih sangat muda. Man City melakukan pekerjaan luar biasa dengan membelinya,” katanya.

Dalam laga di Etihad Stadium, lima gol Citizens disarangkan oleh Ilkay Gundogan (7’), Ferran Torres (12’ dan 84’), Gabriel Jesus (43’), dan Rodri (53’). Sementara Granit Xhaka dikartu merah pada menit ke-35. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!