Sindir Ronaldo, Sir Alex Bentak-Bentak Evra

Patrice Evra mempunyai hubungan khusus dengan manajer legendaris Manchester United Sir Alex Ferguson, tetapi itu tidak menyelamatkannya dari ”semprotan pengering rambut” yang terkenal itu.

 

Evra mengingat pengalaman terburuknya dalam ”semprotan pengering rambut” sebuah ungkapan yang terinspirasi oleh saat Sir Alex memarahi David Beckham dalam balutan seragam Man United tepat di depan muka Beckham.

“Ketika kami bermain melawan Tottenham pada tahun2007, di babak pertama kami menang 2-0, saya memainkan salah satu permainan terbaik sejak saya bergabung dengan United,” kata Evra dikutip dari talkSPORT.

“Pada babak pertama, kami kembali ke ruang ganti, Ferguson tidak berbicara selama empat atau lima menit. Ketika dia diam, Anda tahu seseorang sedang dalam masalah,” ujarnya.

“Semua orang berkata, ’Patrice kamu sangat bersemangat’. Tapi Ferguson menatapku dan dia berkata, ’Patrice, kamu baik-baik saja?’”

“Saya katakan, ”Ya’”.

“Dia berkata, ”Apakah kamu lelah?”

”Aku bilang apa?”

“Dia berkata, ”Mengapa Anda mengoper bola kembali ke Edwin van der Sar?”

“Saya berkata, ’Karena saya tidak punya solusi. Saya hanya mengoper satu bola ke kiper,” dan dia memberi saya ”semprotan pengering rambut” yang paling luar biasa.

“Dia berkata, ”Jika Anda melakukannya lagi, Anda akan menonton sisa pertandingan di sebelah saya, ini adalah yang terburuk yang pernah Anda mainkan sejak Anda bersama United!”

“Saya berdiri dan dia meludah di wajah saya. Wajahnya ada di sana, dengan urat nadinya. Saya ingin berdebat tentang ketidakadilan tetapi saya tidak akan pernah menjawab di depan rekan satu tim saya karena saya menghormati otoritasnya.

Tapi, itu hanya trik jenius dari Sir Alex. Kata-kata kasar itu sebenarnya tidak dimaksudkan untuk Evra sama sekali, itu dirancang untuk mengirim pesan ke Cristiano Ronaldo yang bermain individual,” ujar Evra menjelaskan.

“Kami akhirnya mengalahkan Tottenham 4-0 dan saya tidak sabar, pintunya selalu terbuka, jadi pada hari berikutnya saya langsung pergi ke kantornya, saya mengetuk pintu.

“Dia berkata, ”Halo? Siapa ini?

“Saya berkata, ”Ini Patrice…’

“Dia berkata, ”Oh, Nak! Apa kabarmu?” Dia benar-benar bahagia…

“Saya berkata kepadanya, ”Bos, apa yang terjadi kemarin?

“Dia berkata, ”Patrice, Anda adalah pemain terbaik di lapangan, tetapi Cristiano Ronaldo mulai melakukan gocekan yang tidak perlu, pemain lain kehilangan peluang, ketika Anda bermain untuk United dan Anda mencetak satu, Anda harus mencetak yang kedua, yang ketiga… , yang keempat.”

“Saya protes dan berkata, ”Tapi bos mengapa saya?

“Dan dia berkata, ”Keluar dari kantor saya, f**k, f**k, C**’ (saya tidak akan mengucapkan kata-kata yang dia gunakan). Saya seperti, ”wow.”

“Tetapi ketika saya menutup pintu, saya menyadari bahwa dia hanya menggunakan saya untuk mengirim pesan ke tim, untuk memastikan kami menghormati Tottenham dan memastikan kami mencetak gol,” ujar pemain Prancis ini.

Di bawah asuhan Sir Alex, Evra memenangkan lima kali gelar Liga Premier, dia bahkan mengatakan kepada talkSPORT bahwa dia ”mencintai” Fergie,  dia ’takut mengecewakannya’ baik di dalam maupun di luar lapangan. Pria Prancis itu tetap berteman dekat dengan pelatih asal Skotlandia itu, Evra menggambarkannya hubungannya ”lebih dari seorang manajer”. (sal)

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!