Solskjaer Tegaskan Bisa Membalikkan Nasib Manchester United

Ole Gunnar Solskjaer tetap menantang dia bisa membalikkan bentuk buruk Manchester United meskipun menampakkan langkah mundur dari kekalahan derbi mereka.

Setan Merah disingkirkan 2-0 di Old Trafford oleh Manchester City pada Sabtu (6/11/2021), Bernardo Silva mencetak gol setelah gol bunuh diri Eric Bailly.

Kekalahan itu adalah yang keenam bagi United dalam 12 pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi dan kedelapan di kandang pada 2021, angka yang terakhir mereka alami pada 1989.

Mereka juga tidak kebobolan dalam 14 pertandingan kandang berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 1950-an. Sementara mereka kebobolan 11 kali di kandang di liga papan atas pada 2021-22, hasil terburuk mereka selama enam pertandingan pertama musim ini sejak tahun 1976.

Itu adalah cara kekalahan United yang sangat merusak, meskipun skornya tidak mencapai level memalukan dari kekalahan 5-0 dari Liverpool bulan lalu.

Mereka hanya memiliki satu tembakan tepat sasaran sepanjang pertandingan dan hanya empat sentuhan bola di kotak penalti City, paling sedikit dalam satu pertandingan liga sejak setidaknya 2008-09.

Solskjaer diberikan penangguhan hukuman oleh bos United setelah meronta-ronta oleh Liverpool dan merespons dengan memberikan kemenangan 3-0 di Tottenham diikuti oleh hasil imbang Liga Champions melawan Atalanta, hasil yang diamankan melalui penyama kedudukan Cristiano Ronaldo di menit-menit terakhir.

Manajer United menerima bahwa kinerja City merupakan pukulan besar setelah dua hasil sebelumnya tetapi mempertahankan bahwa dia berkomitmen untuk menahan keterpurukan timnya.

Ditanya tentang keyakinannya bahwa dia dapat membalikkan keadaan, Solskjaer mengatakan: “Pasti. Anda benar—(kita harus kembali) ke tempat yang seharusnya. Bagi saya, itu kembali ke penampilan awal kami. Kami mulai terlihat seperti tim yang tepat, tim yang ingin saya lihat.”

“Kami memiliki dua, tiga, empat minggu sekarang, mantra yang mengecewakan. Performa melawan Tottenham bagus, tetapi bukan seperti yang kami inginkan, untuk mengatakannya seperti itu. Kami ingin berada di depan, kami ingin lebih agresif, sayangnya kami harus mencoba untuk mendapatkan beberapa hasil,” ujarnya.

“Kami mendapat beberapa hasil bagus, Atalanta dan Tottenham. Namun hari ini adalah langkah mundur yang besar,” tuturnya.

Tendangan voli Ronaldo pada menit ke-26 adalah satu-satunya momen yang dilakukan kiper City Ederson saat tim tamu mengambil kendali penuh, membuat 821 operan sedangkan United 389.

“Ini adalah cara kalah yang tidak kami sukai,” kata Solskjaer, yang tampaknya kurang mendapat sambutan positif dari para penggemar daripada yang dia lakukan setelah hasil Liverpool. “Ketika Anda kalah dalam pertandingan melawan tim yang bagus, Anda ingin melihat tim Man United yang lebih baik dari itu,” tuturnya.

“Ketika Anda kebobolan gol pertama sedini yang kami lakukan dengan cara yang tidak menguntungkan, itu membuat permainan jauh lebih sulit. Kami harus lebih front-foot, agresif. Kami bermain melawan tim yang sangat bagus yang membuatnya sulit untuk melakukan itu,” ujarnya.

“Ketika kami menguasai bola, mereka menekan kami dengan sangat baik dan kami tidak bisa mendapatkan sudut yang kami tahu harus kami dapatkan dan kualitas yang kami tahu harus kami dapatkan. Kami tidak pernah mencapai level yang kami butuhkan untuk menang melawan tim yang bagus,” katanya.

Solskjaer sekarang berharap jeda internasional dapat membantu para pemainnya sebelum mereka kembali beraksi di Watford pada 20 November.

“Pemain adalah manusia, dan ketika Anda kalah dalam pertandingan sepak bola, tidak ada obat yang lebih baik daripada memenangkan pertandingan, mendapatkan kepercayaan diri Anda dengan memenangkan pertandingan. Semoga mereka yang pergi melakukan itu dan melakukannya dengan baik,” tuturnya.

“Bagi kami, ini semua tentang Watford. Kami harus menghadapi Watford seperti hewan yang terluka. Kami harus kembali ke apa yang kami tahu bisa kami lakukan. Ini satu-satunya cara untuk mendekati ini dan menyerang situasi ini,” ujarnya.

“Ya, jawaban singkatnya adalah saya pikir itu datang pada saat yang tepat bagi kami sekarang. Sebagai sebuah grup, kami mengalami masa sulit, lewati itu, tetapi ini adalah langkah mundur yang besar bagi kami,” tuturnya. (Sandy AW)

Baca Juga:

MU Buruk, Roy Keane Lempar Handuk

Foden: Kami Memiliki Permainan Hidup Kami

Manchester United 0 vs 2 Manchester City: Solskjaer Akui Perbedaan Kualitas Sangat Jelas

Sandy AW

Editor in Chief