Kalah dari Spurs, Pep Sebut City Tidak Cukup Klinis

Bos Manchester City Pep Guardiola menyebut para pemain tidak cukup klinis memanfaatkan beberapa peluang dalam kekalahan 1-0 atas Tottenham Hotspur pada laga Premier League di Tottenham Hotspur Stadium, Minggu (15/8/2021) malam WIB.

“Secara umum, kami tiba di sepertiga akhir berkali-kali tetapi tidak cukup klinis. Kami kurang lebih tim yang sama dari musim lalu. Namun kami kehilangan beberapa orang. Kevin (de Bruyne) belum menyelesaikan sesi latihan penuh. Kami kalah dalam tiga pertandingan terakhir 1-0, 1-0, 1-0, 1-0 jadi kami harus melakukan yang lebih baik,” ujarnya dikutip radarsports.id dari Sky Sports, Senin.

Pep menjelaskan para pemainnya telah mencoba segalanya untuk menang. “Kami memiliki satu minggu ke depan untuk mendapatkan pemain kembali dan mudah-mudahan mereka bisa, selangkah demi selangkah. Ini terkadang terjadi. Kami tiba berkali-kali di sepertiga akhir tetapi itu adalah cerita yang sama. Kami cukup bagus untuk mencetak banyak gol dan saya yakin kami akan melakukannya,” tuturnya.

“Anda telah melihat statistik melawan Tottenham. Mereka selalu sangat mirip. Mereka tim yang bagus dan selalu sulit. Tidak mudah mengontrol bola dan Son membuat pergerakan yang sangat bagus dalam transisi. Moura membuat Anda bertahan lebih dalam tetapi kami kehilangan bola sederhana,” katanya.

“Dua hari yang lalu, kami bersama sebagai grup untuk pertama kalinya tetapi itu akan memakan waktu. Kami harus lebih tepat dalam hal-hal sederhana. Kami membutuhkan akurasi yang lebih besar dengan umpan silang kami. Hasilnya tidak bagus tetapi saya sudah melihat banyak hal yang dapat membantu kami di masa depan,” ucapnya.

Pep juga menerangkan tentang penampilan pemain barunya, Jack Grealish. “Dia memiliki pengaruh dan dilanggar beberapa kali sejak awal. Dia adalah pemain yang sangat berbahaya di dekat kotak dan dia bermain dengan kepribadian yang nyata. Dia akan sangat penting bagi kami dan saya mengucapkan selamat kepadanya untuk mencoba sampai akhir,” tuturnya. (Sandy AW)

Statistik Opta
  • Kemenangan Spurs menandai ketiga kalinya dalam sejarah Liga Premier bahwa juara bertahan dikalahkan dalam pertandingan pembukaan kampanye mereka, menyusul kekalahan untuk Leicester City pada 2016-17 dan Chelsea pada 2017-18.
  • Manajer Spurs Nuno Espírito Santo telah menang tiga kali melawan Manchester City di bawah Pep Guardiola di Liga Premier (sebelumnya dua kali dengan Wolves). Pelatih paling banyak di antara pelatih mana pun, bersama dengan Jurgen Klopp, Ole Gunnar Solskjaer, dan Jose Mourinho.
  • Manajer Manchester City Pep Guardiola menderita kekalahan pertamanya dalam pertandingan pembukaan kampanye liga sejak 2008-09, ketika tim Barcelonanya dikalahkan oleh Numancia. Sebelum kekalahan hari ini, tim asuhan Guardiola sebelumnya telah memenangkan pertandingan liga pembuka mereka dalam 11 musim berturut-turut.
  • Pep Guardiola kini kalah lebih banyak dalam pertandingan tandang melawan Spurs di semua kompetisi daripada melawan lawan tandang lainnya (5). Kelimanya datang saat memimpin Manchester City, dengan masing-masing dari empat pertandingan terakhir datang di Stadion Tottenham Hotspur.

Sumber: Sky Sports

Baca Juga:

Tottenham 1 vs 0 Man City: Gol Heung-Min Son Pastikan Kemenangan untuk Spurs

Sandy AW

Editor in Chief