Liverpool 4 vs 0 Arsenal: Keributan Klopp Membakar Semangat The Reds

LIVERPOOL – Jurgen Klopp mengungkapkan upaya Arsenal untuk membuat Sadio Mane mendapat kartu kuning memicu pertengkaran yang mengubah permainan antara dirinya dan Mikel Arteta dalam kemenangan 4-0 Liverpool di Anfield, Minggu (21/11/2021) dini hari WIB.

Bos Gunners, Arteta, menyadari bahaya menggetarkan kandang Anfield sebagai pertikaian garis sentuh dengan Klopp setelah tantangan udara Mane terhadap bek sayap Arsenal Takehiro Tomiyasu menyulut atmosfer dan memberi energi bagi tim tuan rumah.

Klopp menjelaskan keterlibatannya berasal dari penolakan untuk mengizinkan panggilan Arsenal kepada wasit Michael Oliver untuk menunjukkan kartu kuning kepada Mane.

“Itu adalah situasi yang benar-benar bersih. Tidak ada yang terjadi. Dua pemain melompat ke udara dan tidak saling menyentuh, sungguh, setidaknya tidak seperti pelanggaran,” kata Klopp dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Bangku Arsenal naik dan saya bertanya: ‘Apa yang Anda inginkan dari itu?’. Tidak ada kontak sebenarnya. Namun sepertinya semua orang menginginkan kartu merah,” ujarnya.

“Saya benar-benar muak dengan situasi ini, di mana semua orang mencoba mengejar Sadio di momen-momen ini. Dia adalah pemain fisik, jelas, dia melakukan pelanggaran keras,” tuturnya.

“Kami harus mengeluarkan Sadio melawan Atletico (Madrid di Liga Champions) karena mereka ingin dia mendapatkan kartu kuning,” ujarnya.

“Wasit melakukannya dengan sangat baik dalam situasi itu. Saya pantas mendapatkan kartu kuning. Itu tidak baik dan itulah yang saya katakan. Itu terjadi begitu saja,” katanya.

Insiden itulah yang membuat pertandingan memanas ketika para pemain Liverpool menggunakan suntikan emosi untuk menekan keunggulan teritorial mereka dengan gol-gol dari Mane, Diogo Jota, Mohamed Salah dan pemain pengganti Takumi Minamino—dengan sentuhan pertamanya—memastikan kemenangan 4-0 menang.

“Semua pertandingan adalah peluang bagi kami. Itu adalah penampilan yang luar biasa. Kami tumbuh dalam permainan, kami menjadi lebih baik dan lebih baik,” ujar Klopp, setelah melihat tim Liverpool-nya bergerak di urutan kedua di Liga Premier, empat poin dari pemuncak klasemen Chelsea.

“Kami mengendalikan permainan dengan cara yang baik dan memainkan hal-hal menarik di saat yang tepat. Itu adalah campuran dari kinerja yang matang dan menarik,” katanya.

“Dalam pertandingan seperti ini, penting bagi Anda untuk menjaga lawan sejauh mungkin dari gawang Anda dan menjadi penentu di area lain,” tuturnya.

“Kami tumbuh ke dalam permainan. Itu tidak selalu permainan super itu hanya permainan yang dikendalikan. Kami harus menemukan cara untuk menghancurkan mereka. Mereka penuh percaya diri. Kami menemukan jalan kembali dalam permainan dan itu adalah kinerja yang luar biasa,” katanya.

Arteta Redakan Keributan

Setelah melihat delapan pertandingan tak terkalahkan Arsenal berakhir di Merseyside, Arteta memilih untuk tidak memikirkan detail atau dampak dari konfrontasinya dengan Klopp.

“Dia membela timnya, saya membela tim saya, itu saja,” kata bos The Gunners itu. “Tidak masalah,” ucapnya.

“Ya, saya (berbicara dengan Jurgen Klopp setelah pertandingan) dan saya mengucapkan selamat kepadanya. Momen-momen ini tertinggal di lapangan,” tuturnya.

Arsenal telah tiba di Anfield untuk melompati tuan rumah mereka ke empat besar dengan apa yang akan menjadi kemenangan tandang pertama mereka di Liverpool sejak 2012, tetapi dibiarkan berdamai dengan kekalahan serius lainnya.

“Saya pikir babak pertama sangat kompetitif,” ujar Arteta. “Kami berdua memiliki momen dan kami bersaing dengan baik,” tuturnya.

“Saat tertinggal 1-0, kami memasuki babak pertama, inilah saatnya kami harus bersabar, tetapi kami benar-benar kebalikannya. Kami benar-benar jatuh. Itu sebabnya kami kalah. Sisanya adalah konsekuensi dari frustrasi karena harus mengejar permainan,” katanya.

“Kami tahu mereka akan menghukum Anda. Mereka dapat menekan, mereka adalah salah satu yang terbaik dalam hal itu. Kesalahan adalah bagian dari sepak bola. Mereka telah menjadi tim terbaik di Eropa karena mereka dapat mendominasi dalam setiap aspek. Mereka lebih baik dari kami hari ini,” ujarnya. (Sandy AW)

Fakta Opta:
  • Di bawah Klopp, Liverpool telah mencetak lebih banyak gol Liga Premier melawan Arsenal (37) daripada satu tim melawan yang lain sejak Oktober 2015. Sementara hanya melawan Crystal Palace (11) The Reds mencatat lebih banyak kemenangan papan atas sejak pelatih Jerman itu mengambil alih daripada Gunner (delapan).
  • Hanya Norwich City dan Watford (tujuh) yang gagal mencetak gol di lebih banyak pertandingan Premier League daripada Arsenal (lima) musim ini.
  • Kemenangan Liverpool memberikan Alisson clean sheet ke-50 di Premier League dalam pertandingannya yang ke-111 di kompetisi tersebut, menjadikannya kiper tercepat kelima yang mencapai total ini dalam kompetisi setelah Peter Schmeichel (108), Ederson (106), Pepe Reina (92) dan Petr Cech (82).
  • Sejak awal musim 2018-19, Alexander-Arnold telah memberikan 38 assist di Premier League, empat lebih banyak dari pemain lain pada periode ini.
  • Arsenal (empat) kebobolan lebih banyak gol di Premier League menyusul kesalahan mereka sendiri daripada tim lain sejauh musim ini.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!