Tite Bocorkan Minat Brasil kepada Xavi

Pelatih kepala Brasil Tite mengatakan Selecao tertarik dengan Xavi bergabung dengan staf pelatih mereka sebelum pemain hebat Barcelona itu kembali ke Camp Nou sebagai pelatih kepala.

Xavi telah ditugaskan untuk memulihkan nasib raksasa LaLiga, Barca, setelah penunjukannya sebagai penerus Ronald Koeman pada Sabtu.

Pria berusia 41 tahun itu menghabiskan 17 musim penuh trofi di Barcelona sebelum pindah ke Al-Sadd pada 2015, akhirnya mengambil alih empat tahun kemudian.

Setelah kembali ke Catalonia, Xavi mengungkapkan bahwa dia menolak kesempatan untuk bergabung dengan tim Brasil Tite jelang Piala Dunia 2022 di Qatar.

Saat Brasil—unggul enam poin di puncak klasemen—mempersiapkan diri untuk kualifikasi Piala Dunia CONMEBOL melawan Kolombia, Tite berbicara tentang minat negara itu.

“Saya tidak memiliki terlalu banyak informasi tentang Xavi untuk melakukan analisis lebih dalam,” kata Tite kepada wartawan dikutip radarsports.id dari Livescore, Kamis (11/11/2021).

“Saya mengenalnya dari dalam lapangan. Dan beberapa informasi dari pers yang dangkal. Saya tidak mengenalnya dengan kedalaman yang saya miliki dengan rekan-rekan saya yang saya habiskan setiap hari. Kami harus berhati-hati untuk membicarakannya,” tuturnya.

“Apa yang bisa saya katakan kepada Anda adalah bahwa mereka berbicara kepada saya tentang hal itu. Rogerio Caboclo berbicara kepada saya tentang kemungkinan itu. Dan dia mengatakan bahwa dia akan berbicara dengan Xavi. Dan saya berkata ya karena dia bisa membawa, sebagai asisten manajer, bagasi dari apa yang dia alami di dalam lapangan sepak bola,” ujarnya.

“Ditambah pengalaman yang dia miliki di luar itu. Sebagai kapten, perilaku yang dia miliki sebagai pemimpin, dan saya bisa melihatnya bahkan dari jauh. Dia bisa membawa kepemimpinan, koreksi, pengetahuan, ide-idenya,” ucapnya.

“Sejak saat itu, apa yang terjadi saya tidak tahu. Rogerio (Caboclo) memberitahu Anda tentang segalanya. Namun, ya, ini dibicarakan. Dan setelah itu, mereka berbicara tentang Muricy (Ramalho). Dan, ya, mereka membicarakannya. Ya, dia diminta. Dan ini adalah tahap kedua karena Muricy adalah yang sekarang,” tuturnya.

Peran Gabriel Jesus

Brasil tidak terkalahkan melalui 11 kualifikasi Piala Dunia di jalan menuju Qatar 2022, meskipun fokusnya adalah pada Gabriel Jesus yang mengarah ke pertandingan Kolombia, Jumat (12/11) pukul 07.30 WIB.

Jesus belum mencetak gol untuk Selecao sejak final Copa America 2019 melawan Peru. Namun Tite mendukung penyerang Manchester City itu.

“Gabriel adalah penyerang,” kata Tite. “Dia berusia sembilan atau tujuh tahun. Entah dia ada di samping, sebagai sayap, agresif. Atau dia yang menyusup. Dari umpan mendalam. Dia memiliki kedua karakteristik. Dia memiliki sejarah ini di tim nasional,” ujarnya.

“Kembali ke masa lalu. Ketika saya mengambil alih dalam pertandingan melawan (Guinea) Khatulistiwa, dia adalah pemain itu, dia melakukan sekuel. Kemudian, dia bermain di sisi dengan (Roberto) Firmino dan (Philippe) Coutinho di dalam. Kami tidak memiliki Neymar. Dia memiliki keserbagunaan ini. Dia adalah pemain yang memiliki keunggulan fisik dan teknis untuk melakukan satu atau lain fungsi. Terkadang, mencetak gol adalah dari peluang yang Anda miliki,” katanya.

“Itu mengingatkan saya pada Edmar, pemain yang pernah bermain dengan saya. Saya selalu berpikir bahwa ada fase ketika bola mengenai, memukul, dan saya mencetak gol. Dan ada beberapa momen ketika saya berada di tempat yang tepat, saya mengikuti gerakannya, tetapi bola tidak datang. Dia akan muncul. Di pertandingan terakhir, itu muncul. Dan itu, dalam pertahanan hebat dari kiper Uruguay (Fernando) Muslera, dua atau tiga penyelesaian akurat,” ujarnya.

“Itulah yang saya inginkan dari seorang penyerang. Itulah pekerjaan spesifik yang telah diberikan dan apa yang dapat diberikan oleh Gabriel Jesus,” ucapnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief