Venezia 3 vs 2 Roma: Mourinho Serang Lagi Wasit dan Pemain

VENESIA – Jose Mourinho kembali mengisyaratkan wasit mengeroyok Roma, tetapi juga menyerang para pemainnya setelah kekalahan 3-2 dari Venezia, Minggu (8/11/2021) malam WIB.

Itu adalah pertandingan mengecewakan lainnya bagi Giallorossi, yang membalikkan gol awal Mattia Caldara untuk memimpin 2-1, hanya untuk kemudian kalah 3-2 di Stadio Pierluigi Penzo.

Roma sekarang hanya memiliki satu kemenangan dalam tujuh pertandingan kompetitif terakhirnya, kalah empat kali, hanya meraih hasil imbang dengan Napoli dan Bodo/Glimt.

Mereka memiliki 27 tembakan ke gawang, 10 di antaranya tepat sasaran, tetapi gagal menyelesaikan peluang.

“Kami menciptakan banyak peluang. Banyak peluang setengah-setengah. Dan ketika Anda masuk ke posisi berbahaya dan tidak membuat bola terakhir yang tepat, itu membuat frustrasi,” kata Mourinho kepada Sky Sport Italia dikutip radarsports.id dari Football Italia.

“Kami melakukannya sekitar 20 kali, dengan pemain menyerang seperti Veretout dan Pellegrini berada di dekat penyerang. Namun kami tidak melakukan operan. Bagaimana mungkin menciptakan begitu banyak dan kemudian tidak mencetak gol?” tuturnya.

Mourinho kembali marah dengan wasit, karena penalti yang diberikan kepada Venezia untuk hasil imbang 2-2 tidak berbeda dengan yang tidak diberikan kepada Roma melawan Milan karena intervensi Simon Kjaer.

“Kami kebobolan gol pertama pada set play yang telah kami latih kemarin dan masih salah bertahan,” kata sang pelatih.

“Bagian penting lainnya dari cerita ini adalah gol kedua Venezia. Saya harus melindungi diri saya di sini dan menyimpan perasaan saya sendiri atas apa yang terjadi,” tuturnya.

“Saya bisa saja berbicara tentang para pemain yang seharusnya mendapat kartu kuning karena pelanggaran taktis, itu adalah detail kecil,” ujarnya.

“Saya bisa mengatakan kami memiliki banyak peluang untuk unggul 3-1, terutama dengan El Shaarawy dan sulit untuk dilewatkan, tetapi kenyataannya kami unggul 2-1 dan memegang kendali. Apa yang terjadi, bagi saya … saya tidak ingin mengatakan apa-apa lagi,” ucapnya.

“Saya lebih suka mengatakan itu adalah momen pertandingan yang sangat, sangat penting. Itu saja,” katanya.

Dia kembali ke masalah wasit di akhir wawancara. “Mungkin suatu hari saya akan mengerti mengapa insiden tertentu terjadi. Ada hal-hal yang tersembunyi selama bertahun-tahun dan suatu hari saya akan memahaminya…” tuturnya.

Target Finis

Mourinho ditanya apakah Roma benar untuk mengincar finis empat besar ketika skuad mereka mungkin paling cocok untuk menuju ke urutan keenam.

“Kamu punya pendapatmu, aku punya pendapatku. Sebagai pelatih, saya harus memberikan motivasi dan ambisi kepada para pemain dan diri saya sendiri. Adalah satu hal untuk mengatakan bahwa kami layak untuk tempat keempat, yang lain untuk mengatakan kami ingin pergi untuk tempat keempat,” katanya.

“Sampai menjadi mustahil secara matematis, saya ingin terus mengatakan tempat keempat adalah targetnya. Roma finis keenam atau ketujuh beberapa musim terakhir. Klub berusaha selama musim panas. Namun itu aktivitas transfer lebih reaktif daripada membangun,” ujarnya.

“Saya tidak berpikir skuad ini lebih kuat dari musim lalu. Kami kehilangan banyak pengalaman. Kami harus mendatangkan pemain untuk menggantikan mereka yang pergi. Banyak dari mereka yang kurang berpengalaman di level ini,” tuturnya.

“Sebagai pelatih dengan kontrak tiga tahun, musim ini bisa menjadi musim yang menyakitkan bagi tubuh dan jiwa. Namun tetap sangat, sangat penting bagi saya untuk memahami sesuatu yang tidak dapat saya pahami sebelum saya tiba. Saya sudah tahu lebih banyak daripada yang saya lakukan dua bulan lalu,” katanya. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!