Arsenal 1 vs 0 Watford: Arteta Merasa The Gunners Paling Jujur

LONDON – Emile Smith Rowe mencetak gol untuk pertandingan Liga Premier ketiga berturut-turut saat Arsenal yang sedang dalam performa terbaik menandai pertandingan ke-100 Mikel Arteta yang bertanggung jawab dengan kemenangan 1-0 atas Watford di Emirates, Minggu (7/11/2021) malam WIB.

The Gunners, yang sekarang tidak terkalahkan dalam 10 pertandingan di semua kompetisi, sejauh ini menjadi tim yang lebih baik di babak pertama tanpa hadiah. Tendangan awal Bukayo Saka dibatalkan oleh VAR karena offside dan, setelah pelanggaran mencolok Danny Rose terhadap Alexandre Lacazette, penalti Pierre-Emerick Aubameyang dihentikan dengan luar biasa oleh Ben Foster yang impresif 10 menit sebelum turun minum.

Namun Watford sekarang tidak mencatatkan clean sheet di papan atas selama 21 pertandingan dan pertahanan mereka akhirnya dikalahkan pada menit 56 ketika Smith Rowe menyapu dari jarak 18 yard untuk gol kelimanya musim ini—meskipun ada beberapa kontroversi, dengan Claudio Ranieri kemudian mengeluh bahwa Arsenal tidak mengembalikan bola setelah tim tamu menendangnya agar Ozan Tufan mendapat perawatan.

Mikel Arteta mengatakan setelah itu: “Saya tidak bisa memikirkan tim mana pun yang sejujur kami. Jika terjadi sesuatu, saya minta maaf. Namun kami bersaing dengan cara yang benar sepanjang waktu.”

Pemain pengganti Martin Odegaard seharusnya menambahkan gol kedua segera setelah masuk. Namun Aubameyang menutup malam yang membuat frustrasi secara pribadi dengan mencoba memanfaatkan tembakan pemain Norwegia yang dipastikan masuk ke gawang dari posisi offside.

Pemborosan Arsenal—dan serangkaian penyelamatan Foster—membuat penyelesaian yang menegangkan bagi tuan rumah. Aaron Ramsdale membuat pendukung tuan rumah ketakutan ketika sebuah izin yang gagal membuat Josh King menembak ke sisi jaring. Namun satu gol Arsenal terbukti cukup dan kemenangan itu membawa mereka naik ke peringkat kelima di Liga Premier. Mereka berjarak dua poin dari Liverpool yang berada di peringkat keempat.

Watford, yang hanya melakukan satu tembakan tepat sasaran dan membuat Juraj Kucka diusir keluar lapangan pada menit-menit akhir karena mendapat kartu kuning kedua, tetap hanya dua poin di atas zona degradasi.

Konsistensi

Bos Arsenal, Mikel Arteta sangat senang dengan hasil dan penampilan dalam pertandingan. “Kami seharusnya mencetak lebih banyak gol tetapi hari ini adalah tentang konsistensi dalam segala hal yang ingin kami lakukan dalam pertandingan ini,” tuturnya dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Saya harus membela pemain, tim, dan klub saya. Kami yang paling jujur. Pada tahap tertentu kami bahkan bisa naif. Saya yakin tidak ada niat untuk mengambil keuntungan. Saya fokus pada kinerja dan ingin berbicara tentang apa yang kami lakukan. Sangat bagus bagi tim mana pun untuk menang sebelum jeda internasional,” ujarnya.

“Mudah-mudahan ketika mereka kembali kami mempertahankan itu. Aubameyang akan tetap adu penalti jika dia senang,” ucapnya.

Bermain Baik

Bos Watford, Claudio Ranieri mengungkapkan timnya bermain sangat baik. “Semua orang mengharapkan para pemain Arsenal mengembalikan bola kepada kami. Kami mengeluarkan bola karena ada cedera pada pemain kami. Itu sangat aneh. Tidak apa-apa, itulah sepak bola,” tuturnya.

“Saya sangat puas dengan penampilan kami. Di babak pertama itu adalah pertandingan yang sangat taktis dan kami mencoba untuk menutup semua situasi. Foster menyelamatkan penalti dengan sangat baik dan kami membuat beberapa kesalahan pada serangan balik. Babak kedua, setelah gol Arsenal memiliki lebih banyak ruang tetapi kami memiliki kesempatan untuk bermain imbang,” ujarnya.

“Ketika ada seorang pria di tanah, semua orang mengharapkan bola kembali dan itu tidak pergi. Ada rasa hormat dalam situasi itu. Kemudian kami mendapatkan bola dengan Sarr dan melakukan serangan balik dan ada pelanggaran besar. Ini sulit dipercaya. Danny Rose, Moussa Sissoko, semua orang berkata, ‘Hei, kembalikan bolanya!’ Ketika Anda mengeluarkan bola, Anda harus mengembalikan bola,” tuturnya. (Sandy AW)

Fakta Opta:
  • Arsenal telah memenangkan 12 dari 15 pertemuan Liga Premier mereka melawan Watford (seri 1, kalah 2), mencetak setidaknya sekali setiap kali mereka menghadapi Hornets di kompetisi.
  • Watford telah kebobolan setidaknya sekali dalam semua 15 pertemuan Liga Premier mereka melawan Arsenal. Satu-satunya tim yang lebih sering menghadapi tim dalam sejarah kompetisi tanpa pernah mencatatkan clean sheet adalah West Brom (26 vs Arsenal) dan Wigan (16 vs Chelsea).
  • Mikel Arteta memimpin pertandingan Arsenal yang ke-100 di semua kompetisi hari ini (menang 54, seri 20, kalah 26)—satu-satunya manajer dalam sejarah klub yang meraih lebih banyak kemenangan daripada pelatih asal Spanyol itu dari 100 pertandingan pertama mereka sebagai pelatih adalah George Graham (56).
  • Claudio Ranieri tidak pernah mengalahkan Arsenal di Premier League dalam 12 percobaan (seri 4, kalah 8), kalah dalam enam pertandingan tandang terakhirnya melawan The Gunners. Arsenal adalah satu-satunya tim yang Ranieri hadapi setidaknya lima kali dalam karier manajerial papan atas dan tidak pernah dikalahkan.
  • Emile Smith Rowe menjadi pemain keempat yang mencetak gol dalam tiga penampilan berturut-turut di Liga Inggris ketika berusia 21 tahun atau lebih muda untuk Arsenal, setelah Nicolas Anelka, Jose Antonio Reyes dan Cesc Fabregas. Dia sekarang telah mencetak lima gol di semua kompetisi musim ini, penampilan terbaiknya dalam satu musim untuk The Gunners.
  • Berusia 38 tahun 218 hari, Ben Foster menjadi penjaga gawang tertua yang menyelamatkan penalti Liga Premier sejak Shay Given untuk Stoke vs Everton pada Agustus 2016 (40 tahun 129 hari), dan tertua yang melakukannya melawan Arsenal sejak Mark Schwarzer untuk Fulham pada November 2012 ( 40 tahun 35 hari).
  • Pierre-Emerick Aubameyang dari Arsenal telah gagal mengeksekusi penalti berturut-turut di Liga Premier, setelah hanya melewatkan dua dari 11 upaya tendangan penalti pertamanya di kompetisi.
  • Pierre-Emerick Aubameyang gagal mencetak empat dari 13 penaltinya di Premier League untuk Arsenal. Hanya Ian Wright yang gagal lebih banyak untuk klub dalam kompetisi (enam), meskipun Wright mengambil sembilan penalti lebih banyak daripada penyerang Gabon itu.

Sumber: Sky Sports

Sandy AW

Editor in Chief