Liverpool 2 vs 0 Atletico Madrid: Demi Uang, Klopp Akan Sungguh-Sungguh Lawan Milan dan Porto

LIVERPOOL – Jurgen Klopp menegaskan Liverpool akan menganggap serius dua pertandingan grup Liga Champions yang tersisa setelah mereka mengamankan tempat di babak sistem gugur dalam waktu singkat.

The Reds membuat empat kemenangan dari empat di babak grup kompetisi elite Eropa untuk pertama kalinya dalam sejarahnya saat mereka mengalahkan Atletico Madrid 2-0 di Anfield pada Kamis (4/11/2021) dini hari WIB.

Hasil itu berarti mereka dijamin untuk maju ke babak berikutnya sebagai juara grup terlepas dari hasil pertandingan mendatang melawan Porto dan AC Milan. Namun Klopp menyarankan dia masih akan menganggap keduanya dengan sangat serius.

“Anda mendapatkan banyak uang jika Anda memenangkan pertandingan Liga Champions—bukan saya pribadi, itu hanya untuk klub yang penting. Itulah yang akan kami lakukan,” kata Klopp selama konferensi pers pascapertandingan dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Tentu saja, target pertama adalah lolos dari grup ini dan lolos dari grup dengan 12 poin setelah empat pertandingan benar-benar gila, sejujurnya,” ujarnya.

“Namun kami melakukannya dan sekarang ada dua pertandingan lagi. Satu melawan Porto dan kami adalah Liverpool di pertandingan kandang, apa yang bisa kami lakukan? Biarkan mereka bermain atau apa pun?” tuturnya.

“Dan kemudian, pergi ke Milan, saya belum pernah ke sana. Ini adalah sejarah. Jadi kami akan muncul di sana juga. Itulah situasinya,” katanya.

“Namun, tentu saja, ketika saya melihat grup, saya tidak menyangka kami akan lolos setelah empat pertandingan. Namun para pemain melakukannya dan sangat pantas,” ujarnya.

Penggantian Mane

Tugas Liverpool menjadi lebih mudah ketika pemain Atletico Felipe diusir keluar lapangan karena melakukan pukulan sinis terhadap Sadio Mane pada babak pertama di Anfield.

Namun Klopp merasa dia harus mengganti pemain Senegal itu sendiri saat istirahat untuk menghindari dia menerima kartu kuning kedua.

Menjelaskan keputusan itu, dia berkata: “Saya sangat membenci momen ketika saya harus mencopot Sadio karena Sadio memainkan permainan yang luar biasa. Anda bisa melihat sekarang semua orang menginginkannya (kartu merah).”

“Kekhawatiran saya adalah segala jenis tantangan di udara. Di mana Anda tidak pernah tahu persis apa yang terjadi di sana dengan lengan. Salah satunya jatuh dan membuat tiga kali berguling kemudian Sadio off dan itu akan menjadi hal yang salah. Saya tidak menyukainya tetapi, pada akhirnya, kami harus melakukannya,” tuturnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Ini adalah kemenangan ke-200 Jurgen Klopp dalam pertandingan ke-334-nya bersama Liverpool di semua kompetisi, menjadikannya manajer The Reds kelima yang mencapai rekor tersebut, setelah Tom Watson, Bill Shankly, Bob Paisley, dan Kenny Dalglish.
  • Atletico Madrid kalah berturut-turut di fase grup Liga Champions untuk kedua kalinya di bawah asuhan Diego Simeone, juga terjadi pada November 2019.
  • Liverpool telah lolos dari grup Liga Champions UEFA mereka di semua lima musim mereka dalam kompetisi di bawah Jurgen Klopp. Mereka juga memulai kampanye dalam kompetisi dengan empat kemenangan dalam empat pertandingan pembukaan mereka untuk pertama kalinya.
  • Atletico Madrid memiliki dua pemain yang dikeluarkan dari lapangan melawan tim yang sama dalam satu kampanye Liga Champions UEFA untuk pertama kalinya.
  • Sejak debutnya di Liverpool pada September 2020, hanya Christian Benteke, Edinson Cavani dan Harry Kane (ketujuhnya) yang mencetak lebih banyak gol sundulan untuk klub Liga Inggris di semua kompetisi daripada Jota (enam).
  • Sejak awal musim 2018-19, hanya Kevin De Bruyne (51) yang memiliki assist lebih banyak di antara para pemain Premier League di semua kompetisi daripada Trent Alexander-Arnold (44).

Sumber: Sky Sports

Baca Juga:

Oblak Pastikan Atletico Belum Hancur di Liga Champions

Simeone Kecam Ofisial Setelah 10 Pemain Atletico Kalah dari Liverpool

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!