MU Buruk, Roy Keane Lempar Handuk

Roy Keane mengatakan dia merasa kasihan pada para pemain Manchester United setelah kekalahan derbi mereka dari Manchester City karena mantan kapten itu percaya bahwa mereka tidak cukup baik.

United tampil buruk dalam kekalahan 2-0 dari juara Liga Premier di Old Trafford, Sabtu (6/11/2021) malam WIB. Gol bunuh diri Eric Bailly dan penyelesaian dari Bernardo Silva menyelesaikan pertandingan sebelum turun minum.

Itu adalah pertandingan liga kandang pertama Setan Merah sejak kekalahan 5-0 dari Liverpool tetapi ada sedikit yang lebih baik tentang hasil terbaru ini selain skor.

Setan Merah hanya memiliki satu tembakan tepat sasaran sepanjang pertandingan, hanya mengelola 389 operan sedangkan City 821, saat pasukan Pep Guardiola melewati pertandingan di gigi kedua.

Mantan bek United Gary Neville menggambarkannya sebagai “pemusnahan yang tenang” di tangan City, dan Keane setuju itu adalah pertandingan yang terlihat mudah bagi tim tamu.

“Itu sangat buruk. Perbedaan dalam kelas, kualitas dan pengambilan keputusan, pada dasarnya segalanya,” kata Keane di Sky Sports di babak pertama, setelah Bailly menjebol gawangnya sendiri dan Silva mengonversi umpan silang Joao Cancelo yang ditinggalkan Luke Shaw dan Harry Maguire, dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Saya tahu pepatah lama adalah pria vs anak laki-laki, tetapi United sangat tidak menyukainya, itu tidak bisa dipercaya. Lihatlah Shaw dan De Gea. Peluang apa yang Anda dapatkan dalam permainan ini? Saya sudah kesal dengan orang-orang ini selama bertahun-tahun,” ujarnya.

“Saya menyerah pada para pemain ini. Ini adalah bek internasional. Saya tidak bisa memahami pertahanan. Saya menyerah,” ucapnya.

Dia melanjutkan setelah pertandingan: “Phil Foden menyebutkan itu adalah tempat yang sulit untuk datang. Bukan. Tanyakan kepada Everton, tanyakan kepada Aston Villa dan Liverpool. Tim telah datang ke Old Trafford dan mendapatkan sedikit kegembiraan sekarang.”

“Saya tahu rekor tandang United sangat fantastis selama beberapa musim terakhir. Namun pada akhirnya apa yang Anda lakukan di kandanglah yang memberi Anda fondasi untuk mencoba dan bersaing dan memenangkan trofi karena United masih selalu memiliki kualitas, bahkan saat tandang. Namun performa kandang mereka, performa dan pertahanan mereka…” katanya.

“Kami kembali ke karakter. Scott McTominay, yang saya tahu sedang mempelajari keahliannya. Fred di lini tengah. Para pemain ini tidak cukup bagus untuk Manchester United,” tuturnya.

“Saat bertahan, saya tidak terkejut ketika Eric Bailly mengirisnya ke gawangnya sendiri. Dia menyimpannya di lokernya. Dia tidak menentu,” ucapnya.

“Sangat nyaman bagi Manchester City. Mereka hanya mempermainkan Manchester United. Saya ingin bermain keras pada pemain United, tetapi hari ini saya merasa kasihan pada mereka. Saya pikir beberapa dari mereka tidak siap bermain untuk Manchester United, terutama di kandang,” tuturnya.

“Ketika saya di United, Anda menilai seorang pemain tentang bagaimana mereka mengatasi bermain di depan 75.000 dan Anda tetap berjuang ketika Anda berada di bawah kendali,” katanya.

“Namun tim ini tidak. Mereka benar-benar tidak memiliki keinginan untuk bertahan dalam pertarungan. Tim ini tidak memiliki kepribadian. Mereka mencoba banyak hal dan mereka adalah grup yang layak untuk makan siang, tetapi itulah yang terjadi ketika wasit meniup peluit,” ujarnya.

United kini menelan delapan kekalahan kandang di semua kompetisi pada 2021, terbanyak dalam satu tahun kalender sejak 1989. Sementara mereka telah menjalani 14 pertandingan di Old Trafford tanpa clean sheet untuk pertama kalinya sejak 1950-an.

Mereka juga hanya meraih delapan poin dari sembilan pertandingan kandang terakhir mereka di liga, kalah dari Liverpool dan City tanpa mencetak gol dalam dua pertandingan sebelumnya. Terakhir kali yang terjadi adalah selama minggu-minggu terakhir masa jabatan David Moyes pada Maret 2014, ketika Setan Merah menderita kekalahan 3-0 berturut-turut dari rival terberat mereka.

Tekanan pada manajer Ole Gunnar Solskjaer benar-benar akan meningkat, dan Keane menerima rekan setim lamanya harus mendapatkan lebih banyak dari para pemainnya.

“Ole tampaknya berada di bawah tekanan sejak dia masuk ke klub dan itu tidak akan hilang karena orang tidak berpikir dia mampu melakukannya,” kata Keane.

“Tekanan akan meningkat tetapi para pemain, saya melihat Shaw dan De Gea, mereka adalah pemain internasional. Mereka tidak bisa mengendus bahaya, anak-anak ini terlalu santai,” tuturnya.

“Ole harus bertanggung jawab dan saya telah membelanya selama satu atau dua tahun. Namun dia adalah manajer dan staf perlu mendapatkan lebih banyak dari para pemain ini,” ujarnya. (Sandy AW)

Baca Juga: 

Foden: Kami Memiliki Permainan Hidup Kami

Manchester United 0 vs 2 Manchester City: Solskjaer Akui Perbedaan Kualitas Sangat Jelas

Solskjaer Tegaskan Bisa Membalikkan Nasib Manchester United

Sandy AW

Editor in Chief