Owen Klaim PSG Lebih Lemah Setelah Ada Messi

Meskipun Lionel Messi, Kylian Mbappe dan Neymar bermain bersama di depan melawan Club Brugge, trio bintang Paris Saint-Germain berjuang untuk menghasilkan sesuatu yang benar-benar pantas melawan tuan rumah dalam hasil imbang 1-1 di Jan Breydel Stadion.

Pertandingan Liga Champions, Kamis (16/9/2021) dini hari WIB, hampir dimulai dengan bencana bagi PSG, karena sentuhan ceroboh dari Leandro Paredes membuatnya dipaksa untuk melakukan pelanggaran yang terburu-buru dan, jika bukan karena Marquinhos yang menutupi, pemain Argentina itu akan melihat merah bukannya kuning.

Untuk semua kekayaan serangan mereka, Ander Herrera-lah yang membuka skor untuk PSG pada menit ke-11 dengan tendangan yang diambil dengan baik di kaki kirinya yang lebih lemah, meskipun sebagian besar pujian harus diberikan kepada Mbappe yang membalikkan penandanya sebelum memotong bola kembali ke pemain Spanyol itu.

Satu-satunya momen pertandingan di mana anggota dari trio bertabur bintang bergabung untuk efek yang berarti adalah pada menit ke-23, ketika Messi memainkan Mbappe ke gawang, tetapi Simon Mignolet ada di sana untuk menyangkal pemain Prancis itu.

Namun, sejak saat itu, tuan rumah lebih bersukacita. Di menit 27, Brugge menyamakan kedudukan melalui Hans Vanaken, yang datang terlambat di kotak penalti untuk menyambung dengan umpan silang Eduard Sobol untuk membuat kedudukan menjadi 1-1.

Enam menit memasuki babak kedua, ada lebih banyak berita buruk bagi PSG, ketika Mbappe tertatih-tatih setelah menerima klip kikuk di pergelangan kaki dari Stanley Nsoki, dan digantikan oleh Mauro Icardi.

Brugge terus mendorong ke depan dan nyaris mencetak gol terbuka melalui Jack Hendry, yang tembakannya dari dalam kotak penalti membutuhkan blok bagus dari Marquinhos.

Peluang terbaik PSG di babak kedua tiba dengan sembilan menit tersisa, ketika umpan silang mendatar dari kiri menemukan Icardi di ruang. Namun upaya tendangan pemain Argentina itu salah dan bola melebar dengan baik.

Itu adalah hasil hari pembukaan yang mengecewakan di Liga Champions untuk PSG, di grup tangguh yang berisi Manchester City, yang mengalahkan RB Leipzig 6-3.

PSG Lebih Lemah

Legenda Liverpool dan Inggris Michael Owen menyebut PSG lebih lemah sekarang setelah Messi bergabung. “Sebanyak kami ngiler pada mereka, tim PSG ini dengan para penyerang itu, mereka semua adalah pemain fenomenal dengan hak mereka sendiri,” ujar Owen kepada BT Sport dikutip radarsports.id dari Daily Mail.

“Namun ketika ketiganya bersama membuat itu (PSG) lebih lemah menurut saya dan saya tidak benar-benar mengerti mengapa mereka salah satu favorit untuk itu (Liga Champions). Saya pikir tim Inggris (Chelsea, Liverpool, Manchester City dan Manchester United) jauh, jauh lebih unggul,” tuturnya.

Rio Ferdinand, yang bermain dengan Owen di Manchester United menjelang akhir karier yang terakhir, tidak setuju dengan striker tersebut. Bek tersebut mengklaim bahwa PSG memiliki pemain di belakang Messi, Mbappe dan Neymar untuk membuka tiga pemain depan.

“Saya tidak tahu,” kata Ferdinand kepada Owen. “Jika Anda melakukannya tepat di belakang mereka, jika Anda mendapatkan campuran yang tepat dengan (Marco) Verratti, (Idrissa) Gueye, (Gini) Wijnaldum, Anda memiliki kaki, Anda memiliki orang-orang yang dapat mentransfer bola melalui lapangan kepada pemain hebat di depan yang dapat menyebabkan kerusakan,” ujarnya.

“Ya, Anda perlu mendapatkan sedikit kerja keras dari mereka, kembali, tetapi saya telah melihat Neymar melakukannya. Mbappe cukup muda untuk bisa melakukannya, dia harus melakukannya,” tuturnya.

“Saya pikir itu tugas (Mauricio) Pochettino, menuntutnya dari para pemain ini. Itu membedakan manajer yang baik dari yang hebat. Bisakah Anda membuat orang-orang ini yang dianggap orang tidak mau bekerja, bekerja,” ucapnya.

Kekuatan Pertahanan

Messi bukan satu-satunya penandatanganan kunci yang dilakukan PSG musim panas ini, dengan Gianluigi Donnarumma, Achraf Hakimi dan Sergio Ramos semuanya memperkuat lini belakang Pochettino, pemain yang menurut Owen lebih penting bagi harapan raksasa Prancis.

“Saya hampir merasa seolah-olah penandatanganan orang seperti Donnarumma dan Sergio Ramos memberi mereka lebih banyak kesempatan untuk memenangkannya (Liga Champions) daripada penandatanganan seseorang seperti Messi,” ujar Owen.

“Kami sudah melihatnya dari PSG,” jawab Ferdinand. “Terlalu banyak kesempatan ketika mereka tidak bekerja cukup keras. Kami menyaksikan mereka di Anfield, mereka berjalan-jalan. Itulah masalahnya,” tuturnya.

“Saya hanya percaya bahwa Messi datang ke sini, Mbappe akan mengatakan ‘Saya harus menunjukkan kepada Messi tentang diri saya’. Neymar saat bermain di Barcelona bersama Messi, adalah pelari yang fenomenal,” ucapnya.

“Anda ingin berpikir itu bisa kembali ke permainan mereka. Jika ya, itu akan sulit bagi orang lain. Itu besar,” ujarnya. (Sandy AW)

 

Sandy AW

Editor in Chief