Chelsea 1 vs 0 Zenit: The Blues Telah Lama Kehilangan Striker seperti Lukaku

LONDON – Thomas Tuchel menyebut Romelu Lukaku adalah tipe pemain yang hilang dari Chelsea di klub saat dia melanjutkan performa bagusnya dengan memenangkan pertandingan melawan Zenit St. Petersburg di Stamford Bridge pada Rabu (15/9/2021) dini hari WIB.

Sundulan bagus Lukaku di babak kedua menyelesaikan pertandingan yang ketat saat The Blues mengalahkan tim Rusia 1-0 pada malam pembukaan Liga Champions-nya. Gol pada menit ke-69 tersebut merupakan gol keempat pemain Belgia itu dalam empat penampilan sejak kembali ke klub di musim panas.

Tuchel penuh dengan pujian untuk Lukaku setelah pertandingan, dan tidak hanya untuk penampilannya di lapangan, dengan Chelsea tidak terkalahkan musim ini dan terlihat sangat kuat.

“Performa dari Romelu tidak mudah. Kami tidak menciptakan banyak peluang untuknya, tetapi dia adalah tipe pria yang tidak kehilangan kepercayaan diri dan keyakinan. Dan itulah mengapa dia adalah striker kelas dunia,” ujar pelatih kepala Chelsea dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Dia sangat penting, semudah itu. Anda tidak menemukan banyak striker dengan kualitasnya,” kata pelatih asal Jerman itu.

“Kami juga menang tanpa Romelu dan membuahkan hasil. Namun dia adalah tipe profil yang kami lewatkan, bukan hanya karena bakat tetapi karena kepribadiannya. Dia pria yang rendah hati, komunikator super di ruang ganti, dan yang menciptakan energi tertentu di sekelilingnya dalam tim yang kami banggakan dan apa yang harus kami miliki,” tutur Tuchel.

Tuchel menjelaskan semangat dan atmosfer tahun lalu membawa The Blues melangkah lebih jauh dan penting memilikinya lagi. “Kami memilikinya dengan Romelu, dia tahu tentang klub itu,” ucapnya.

“Kami memiliki dia dan kami sangat senang karena dia memberikan kepercayaan diri kepada semua orang di sekitarnya,” ujarnya.

Lukaku Klinis

Setelah mencetak gol empat gol dari enam tembakan tepat sasaran musim ini, Tuchel mengatakan keunggulan klinis Lukaku memberi kepercayaan diri tim dan penonton bahwa gol akan datang.

“Tidak banyak gol dalam sepak bola dan gol mengubah momentum pertandingan. Ini memberi kepercayaan kepada seluruh tim bahwa satu kesempatan sudah cukup baginya untuk mencetak gol. Jadi bukan hanya bakat yang dia bawa, dia membawa kepercayaan dan menghilangkan tekanan dari bahu orang lain di sekitarnya,” tuturnya.

“Dia memiliki kepribadian untuk tidak kehilangan kepercayaan diri. Dia berada di level yang sangat tinggi dan kami sangat senang memilikinya bersama kami,” katanya.

Kekuatan Pertahanan

Meski sempat frustrasi dalam waktu lama oleh Zenit, Tuchel senang dengan intensitas performa Chelsea, khususnya dengan kekuatan mereka di pertahanan.

Itu adalah clean sheet lain untuk tim Tuchel, yang ke-23 sejak mengambil alih pada Januari, yang lebih banyak daripada tim lain di lima liga top Eropa selama periode itu.

“Saya senang secara umum dengan penampilannya. Itu adalah pertandingan yang sulit melawan lawan yang kuat. Sulit bagi kami di babak pertama untuk menemukan celah kecil, mempercepat permainan, berbahaya dan menciptakan sentuhan di kotak penalti,” tuturnya.

“Kami bermain dengan intensitas tinggi dan memiliki banyak pemulihan bola. Kami harus fokus dan waspada dengan pertahanan kami karena mereka memiliki banyak kualitas individu di depan,” ujarnya.

“Kami melakukan semua itu dan di babak kedua kami menemukan lebih mudah untuk menemukan ruang di antara lini, untuk mempercepat, menciptakan setengah peluang, pengiriman. Dan umpan silang dari Azpi (Cesar Azpilicueta) bagus dan berbahaya karena itu datang dari tempat yang sulit untuk bertahan di sekitar kotak. Targetnya adalah tiang kedua dan Kai (Havertz) dan Romelu ada di sana. Itu bagus dan pada saat yang sama menjadi gol penentu yang sangat bagus untuk kami,” tuturnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief