Donnarumma Dicemooh di San Siro, Mancini Ngambek

Pelatih kepala Italia Roberto Mancini mengkritik penggemar di Milan karena memilih untuk mencemooh kiper Gianluigi Donnarumma dalam kekalahan 2-1 di semifinal Liga Negara UEFA dari Spanyol. Dia menegaskan  tim nasional berada di atas segalanya.

Donnarumma meninggalkan klub Serie A Milan untuk bergabung dengan raksasa Ligue 1 Paris Saint-Germain dengan status bebas transfer di luar musim. Situasi itu mendorong beberapa penggemar untuk mencemoohnya setiap kali dia menyentuh bola saat kembali ke San Siro untuk pertama kalinya sejak pindah.

Bintang berusia 21 tahun itu hampir tidak terpengaruh oleh ejekan dan siulan yang sering muncul pada Kamis meskipun dia tampak kelimpungan saat mengantisipasi tembakan Marcos Alonso ke tiang di babak pertama.

“Yang pasti (Donnarumma) tidak senang dengan peluit di babak pertama, tetapi apa yang bisa kami lakukan?,” kata Mancini dalam konferensi pers pascapertandingan dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Kami semua sudah dewasa dan kami juga harus menerima situasi ini dan pada akhirnya saya pikir Gigio memainkan permainan yang bagus. Itu tentu tidak akan membuatnya senang, sama seperti itu tidak menyenangkan kami. Gigio melakukannya dengan baik,” tuturnya.

“Donnarumma bermain untuk Italia dan itu bukan pertandingan klub. Situasi ini bisa saja dikesampingkan untuk satu malam dan (mereka bisa) bersiul (kepadanya) dalam kemungkinan (pertandingan) PSG vs Milan. Italia adalah Italia dan datang di atas segalanya,” ujarnya.

Kekalahan itu mengakhiri rekor 37 pertandingan tak terkalahkan sang juara Eropa, serta upaya mereka untuk menambah gelar Liga Negara UEFA ke mahkota Euro 2020-nya.

Rekor tak terkalahkan Italia terjadi pada September 2018, ketika mereka kalah 1-0 dari Portugal dalam pertandingan grup Liga Bangsa-Bangsa di Lisbon.

“Akan lebih baik untuk tidak menderita kekalahan ini. Namun kami tahu bahwa cepat atau lambat pada akhirnya kami harus kalah dalam satu pertandingan,” kata Mancini. “Lebih baik datang malam ini daripada di final Euro atau Piala Dunia,” ucapnya.

“Saya percaya bahwa permainan ini membuat kami lebih kuat meskipun kalah dan memungkinkan kami untuk memahami bahwa kami benar-benar tim yang hebat,” tuturnya.

Pelanggaran Naif

Harapan kemenangan Italia tidak terbantu oleh kartu kuning kedua kapten Leonardo Bonucci di babak pertama pada menit ke-42, dengan dua gol Ferran Torres datang sebelum dan setelah kartu merah tersebut.

Bonucci awalnya mendapat kartu kuning pada setengah jam karena perbedaan pendapat sebelum kartu kuning kedua karena siku terangkat dalam tantangan udara dengan Sergio Busquets.

“Tentang Leo, dia agak naif malam ini dan dalam permainan seperti ini Anda tidak boleh membuat kesalahan seperti itu,” kata Mancini.

“Memang benar bahwa kartu merah berdampak pada sisa pertandingan. Sampai saat itu Spanyol memiliki lebih banyak penguasaan bola yang biasa mereka lakukan. Kami sedikit kesulitan, tetapi kami bisa mengakhiri babak pertama dengan skor 1-1,” tuturnya.

“Kami seharusnya tidak kebobolan gol kedua di akhir babak pertama. Kami seharusnya lebih memperhatikan gol kedua mereka. Sudah sulit menghadapi Spanyol dengan 11 pemain tetapi ketika Anda kehilangan satu pemain, itu menjadi jauh lebih rumit,” ujarnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!