Hubungan Fans Milan dan Calhanoglu Hancur Permanen

Fans Milan tidak pernah benar-benar mencintai Hakan Calhanoglu. Namun perkembangan terakhir setelah Derbi Milan telah menghancurkan hubungan mereka secara permanen.

Pemain internasional Turki itu dicemooh oleh mantan penggemarnya sebelum, selama dan setelah derby della Madonnina pada Senin (8/11/2021) dini hari WIB, antara Inter dan Milan.

Itu adalah pertandingan pertama Calhanoglu melawan Rossoneri sejak transfer gratisnya ke Inter selama musim panas.

Pemain berusia 27 tahun itu menghabiskan empat musim di Milan, mencetak 32 gol dalam 172 pertandingan.

Dia bergabung dengan Inter sebagai agen bebas pada bulan Juni, menerima tawaran yang hanya 500.000 euro (sekitar Rp 8,5 miliar) lebih tinggi dari yang ditawarkan Rossoneri.

Beberapa minggu kemudian, Calhanoglu menjelaskan bahwa Stefano Pioli adalah satu-satunya yang benar-benar ingin dia bertahan di Milanello.

Kembali pada bulan September, dia mengatakan dia tidak memiliki masalah dengan fans Milan yang sering meminta tanda tangan dan foto ketika mereka bertemu dengannya di jalan-jalan Milan.

Ketika ditanya apakah dia akan merayakan gol melawan Rossoneri atau tidak, dia menjawab: “Saya akan melakukan seperti biasa.”

Namun, selebrasinya melawan mantan klubnya tidak seperti biasa. Calhanoglu mengonversi tendangan penalti dan merayakannya dengan meletakkan tangannya kembali ke telinganya sambil menatap Curva Sud Milan.

Mantan bek Roma Alessandro Florenzi tidak menanggapinya dengan baik dan melangkah masuk ke dalam lapangan untuk menghadapi bintang Inter itu tetapi kembali ke pinggir lapangan sebelum berhadapan dengannya.

Terakhir, tetapi tidak kalah penting, dia membagikan video gol tersebut di akun Instagram-nya, dengan tulisan “Saya Hakan, saya Inter.”

Fans Milan tidak begitu menikmatinya dan memasang spanduk menghina di Milano pada Senin sore waktu Italia.

Sebagian besar penggemar Rossoneri tidak pernah benar-benar mencintai Calhanoglu selama empat tahunnya di klub, dengan pemain internasional Turki itu sering dituduh terlalu tidak konsisten.

Aman untuk mengatakan, kontroversi terbaru tidak akan memperbaiki hubungan antara Calhanoglu dan bagian merah dan hitam Milan.

Babak berikutnya dijadwalkan pada 7 Februari, saat Nerazzurri menghadapi Milan dalam pertandingan terbalik. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief