Seberapa Bagus Cristiano Ronaldo di Usia 36 Tahun?

Cristiano Ronaldo hanya mencetak satu hat-trick untuk Manchester United. Sejauh ini. Itu terjadi saat melawan Newcastle di Old Trafford pada 2008. Tiga belas tahun berlalu dan 57 hat-trick kemudian, Ronaldo bisa membuat comeback-nya di tempat yang sama melawan tantangan yang sama.

Namun seberapa banyak yang berubah?

Itulah intrik kembalinya Ronaldo.

Tidak banyak pemain di luar sana yang bermain di depan bersama seorang manajer yang berusia 50 tahun musim depan. Mungkin pendukung United akan mengingat penampilan Ronaldo sebelumnya di Old Trafford melawan Newcastle pada 2006. Ole Gunnar Solskjaer mencetak dua gol.

Secara kebetulan, kedua pertandingan itu membantu membawa Manchester United kembali ke puncak klasemen Liga Inggris. Jika Tottenham gagal mengalahkan Crystal Palace di awal kick-off pekan depan, Ronaldo berpeluang menjadi inspirasi ulangan. Bisakah dia menyimpannya di sana?

Dalam menjawab pertanyaan itu, ada keseimbangan yang harus diperhatikan. Sulit di tengah hiruk pikuk yang dimulai di media sosial dengan berita kepulangannya sebelum bergema di sekitar arena Molineux akhir pekan lalu jauh sebelum kick-off melawan Wolves. Viva Ronaldo.

Pengaruh

Sangat basi untuk menyatakan bahwa tidak ada pemain yang lebih besar dari klub—tentu saja bukan klub ini. Namun dengan Ronaldo itu bisa terasa sedikit rumit. Pengikut Twitter-nya mengerdilkan Manchester United sebesar 67 juta, pengikut Instagram-nya mencapai 336 juta, sementara United 46 juta.

Dia tidak begitu banyak merek sebagai sebuah industri. Dan dia berdagang dengan kesuksesan.

Manchester United memang menang dalam ketidakhadirannya tetapi tidak lama.

Dalam delapan tahun sejak terakhir kali mereka memenangkan gelar, Ronaldo telah memenangkan Liga Champions pada empat kesempatan berbeda—lebih banyak dari Manchester United yang berhasil melewati babak penyisihan grup.

Dalam kurun waktu tersebut, tidak ada pemain yang mencetak 20 gol dalam satu musim Premier League untuk klub tersebut.

Sebaliknya, Ronaldo tidak pernah tidak mencetak 20 gol liga dalam belasan musim sejak dia meninggalkan klub untuk pertama kalinya.

Kemerosotan MU

Sky Sports tahu apa yang telah berubah di Manchester United.

Satu dekade penurunan di mana saingan baru muncul dan harapan menjadi sangat berkurang sehingga United tidak hanya bisa merekrut Ronaldo tetapi juga Raphael Varane dan Jadon Sancho di musim panas yang sama dan Gary Neville masih enggan membicarakan peluang gelar mereka.

Apa yang telah berubah untuk Ronaldo akan menarik.

Dia jelas bukan pemain yang sama yang meninggalkan Old Trafford, baik dan buruk. Di Real Madrid, dia tampil lebih seperti mesin daripada manusia, 450 golnya tercipta dalam 438 pertandingan.

Semua pemain suka mencetak gol.

Hanya sedikit yang bisa mengklaim bahwa kasih sayang itu dibalas.

Gol mencintai Ronaldo.

Bahkan sekarang, tubuhnya masih terpahat tetapi kecepatannya yang dulu tak tertahankan telah meninggalkannya, golnya tetap setia. Ada 29 gol di Serie A musim lalu bahkan ketika Juventus berjuang dan perdebatan tentang kemampuannya memudar mengamuk di media Italia.

Untuk Portugal di musim panas, permainannya kembali dikupas, mobilitasnya lebih terbatas. Dia sekarang menguntit korek api daripada menginjak-injaknya. Namun tetap saja gol condong ke arahnya.

Kemenangan atas Hongaria menggambarkannya dengan sempurna. Dia berbuat sangat sedikit. Kemudian dia mencetak gol. Dan kemudian dia mencetak gol lagi. Penghargaan Man of the Match mengikuti dan ketika turnamen usai, Ronaldo menjadi pencetak gol terbanyaknya. Dia telah menyaring game ini sampai ke esensinya sekarang.

Itu bisa cukup untuk United.

Sudah ada kecepatan dan pergerakan dalam menyerang. Sancho, Marcus Rashford dan Mason Greenwood bisa memberikan itu. Sudah ada kreativitas di lini tengah. Bruno Fernandes dan Paul Pogba memiliki imajinasi dan keterampilan untuk memilih operan yang tidak bisa dilakukan orang lain.

Selain gelandang bertahan, apa yang mereka butuhkan adalah lebih dari kecerdikan yang Edinson Cavani berikan, insting mencetak gol yang, dengan semua kualitasnya, terus menghindari Anthony Martial.

Pemburu Kotak Penalti

Ronaldo telah menjadi pemburu kotak penalti itu.

Pada musim pertamanya di Real Madrid, hanya satu persen dari usahanya yang datang dari dalam kotak enam yard. Di musim terakhirnya di Juventus, itu meningkat menjadi 11 persen—sebuah karier tertinggi. Tidak ada pemain di Serie A yang mencetak begitu banyak gol dari dalam kotak enam yard musim lalu.

Dia akan mencetak banyak gol untuk United.

Adapun rekan satu timnya, beberapa akan bertanya-tanya apakah dia mencengkram daripada menginspirasi di lapangan. Di Juventus, bahkan saat dia menjarah, perolehan gol tim sebenarnya lebih rendah di masing-masing dari tiga musimnya di sana daripada sebelum kedatangannya.

Meskipun melakukan pekerjaan terbaiknya di dalam kotak akhir-akhir ini, Ronaldo juga masih condong ke sayap kiri, mencari untuk memotong ke dalam dari sana. Mengingat bahwa Martial dan Rashford menyukai zona itu dan Sancho memulai debut penuhnya di sana, keputusan sulit harus dibuat.

Namun pengaruhnya di luar lapangan juga bisa signifikan.

Dedikasi

Dedikasi Ronaldo terhadap profesinya tetap kuat, menunjukkan komitmen total untuk menjadikan dirinya yang terbaik yang dia bisa. Harapannya adalah bahwa ini akan membantu menciptakan budaya kemenangan di antara skuad yang memandang sedikit trofi sebelum Ronaldo dan Varane menandatangani kontrak.

Demografi ruang ganti berubah dan suasana hati dengannya. Bahkan keterlibatan Sir Alex Ferguson dalam membujuk Ronaldo untuk kembali mengingatkan kembali ke masa keemasan United. Nostalgia adalah bagian yang tak terhindarkan dari semua ini di klub yang penuh tradisi bahkan saat melihat ke masa depan.

Itu akan terjadi di mana-mana melawan Newcastle. Seberapa bagus Ronaldo untuk membenarkan kegembiraan itu? Bahkan dengan hanya sebagian kecil dari kekuatan sebelumnya, itu sudah cukup untuk membuat perbedaan.

Lagi pula, dia tidak perlu lebih baik dari Ronaldo di masa lalu. Bar diatur jauh lebih rendah dari itu. Ini adalah Martial dan penampilannya yang hambar dalam undian di Southampton. Ini Daniel James, semua energi dan sedikit kemahiran saat tim bekerja keras melawan Wolves.

Seberapa bagus Ronaldo di usia 36? Cukup bagus dan dia tahu itu.

“Sejarah akan ditulis sekali lagi,” kata pria itu sendiri dilansir Sky Sports, Rabu (1/9/2021).

“Kamu memengang perkataanku,” ucapnya.

Ada sedikit alasan untuk meragukannya. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!