Xavi Hernandez Memutuskan Delapan Aturan Baru

Setelah resmi diperkenalkan sebagai pelatih terbaru Barcelona pada Senin (8/11/2021), Xavi Hernandez dikabarkan sudah menerapkan sejumlah aturan baru.

Xavi telah berjanji untuk membawa lebih banyak aturan disiplin ke ruang ganti Barca. Dia mengatakan kepada media dan penggemar pada Senin bahwa aturan akan diterapkan.

Mantan gelandang Barca itu memimpin sesi latihan pertamanya Selasa (9/11) pagi. Latihan dimulai pukul 11.00 waktu setempat dan menjelang akhir latihan, dia menetapkan hukum baru dengan para pemainnya.

Sangat sedikit yang benar-benar hadir untuk sesi tersebut. Hanya lima bintang tim utama yang hadir karena cedera dan pertandingan internasional, meskipun lebih banyak lagi yang hadir untuk pengarahan. Termasuk orang-orang seperti Gerard Pique, Ansu Fati dan Pedri .

Dikutip Footbal Espana dari Diario AS, ada delapan aturan yang diterapkan Xavi. Pertama, pemain harus tiba untuk pelatihan setidaknya satu setengah jam lebih awal.

Kedua, staf harus tiba setidaknya dua jam lebih awal.

Ketiga, pemain harus makan di Cuitat Esportiva.

Keempat, denda akan diberlakukan untuk keterlambatan dan akan berlipat ganda per pelanggaran.

Kelima, tidak tiba di rumah setelah jam 12 pagi dalam waktu 48 jam setelah pertandingan.

Keenam, pemain inti diberikan sepenuhnya berdasarkan penampilan dalam pelatihan dan tidak ada jaminan untuk setiap pemain.

Ketujuh, kegiatan berisiko (seperti berselancar) dilarang selama musim kompetisi.

Kedelapan, para pemain harus mewakili Barcelona dengan baik. Saat mereka berada di sekitar klub ataupun saat pergi berlibur.

Walaupun banyak optimisme dengan kedatangannya, tetapi ada beberapa faktor yang Xavi tidak bisa kendalikan di Barca. Seperti krisis keuangan saat ini. Dia juga tidak bisa mengayunkan tongkat ajaib dan membuat bintang mereka yang cedera kembali bugar.

Namun dia bisa membawa sikap baru ke Camp Nou. Sesuatu yang ingin dia lakukan dengan beberapa aturan baru.

“Saya pikir pada awalnya penting bagi kami untuk menerapkan aturan dan lebih menuntut dengan diri kita sendiri. Setelah itu, kami bisa berbicara tentang nilai, tentang rasa hormat dan sikap. Karena jika kami tidak memiliki nilai, kami tidak memiliki tim. Kemudian kami bisa melihat modelnya. Bagaimana kami bermain. Bagaimana kami menyerang. Bagaimana kami bertahan,” ujar Xavi.

“Pada akhirnya, idenya sama dengan (Johan) Cruyff. Bek pertama saya adalah striker, dan penyerang pertama saya adalah penjaga gawang. Kami harus bekerja secara taktis, menekan tinggi dan mendominasi bola,” ujarnya.

“Ini bukan tentang menjadi keras tetapi memiliki aturan. Saya akan mencoba membantu para pemain, secara pribadi dan profesional. Saya tahu betapa melelahkannya secara psikologis bermain untuk klub ini,” kata dia menambahkan.

Lepas Pemain Senior

Xavi sendiri dilaporkan tertarik untuk melepas beberapa pemain senior saat dia ingin membangun kembali Barcelona.

Gerard Pique, Jordi Alba, Sergio Busquets dan Sergi Roberto adalah empat nama yang bisa melihat waktu mereka di Camp Nou berakhir lebih cepat.

Bek kiri Alba (32) ingin bergabung dengan mantan rekan setimnya Lionel Messi di Paris Saint-Germain. Menurut El Nacional.

Pique dan Busquets yang memulai debutnya untuk Barca pada 2008 memenangkan delapan gelar La Liga. Akan tetapi mereka berdua mulai terlihat lebih lambat.

Dengan sejumlah talenta muda yang berjuang untuk masuk ke tim utama, para pemain klub yang lebih tua telah melihat waktu permainan mereka berkurang.

Barca yang sedang berjuang secara finansial, terpaksa mengandalkan transfer gratis selama musim panas. Mereka mencari cara untuk mengurangi tagihan gaji pemain. Penjualan kuartet itu akan memberi Xavi kesempatan sempurna untuk menandai jejaknya di tim. (sal)