Manchester United vs Manchester City: Beda Nasib, Jadon Sancho Cadangan dan Phil Foden Bersinar

Jadon Sancho dan Phil Foden pernah berbagi lapangan di Manchester City, sama-sama besar di akademi: Sancho dan Foden pun berbagi banyak momen sukses bersama.

Pada musim 2016/17 mereka beberapa kali bermain bersama dan di antara keduanya menyumbang 23 gol dan 10 assist dalam 34 pertandingan Liga Inggris U-18.

Puncaknya datang waktu di India. Mereka bermain di Piala Dunia U-17. Keduanya menjadi bintang kesuksesan Inggris setelah mengalahkan Spanyol 5-2 di final.

Namun sekarang karier mereka mengarah ke arah yang berlawanan. Sejak kembali ke Inggris dan bergabung dengan Manchester United, Sancho lebih sering menghangatkan bangku cadangan, sementara Foden bersinar dan menjadi anggota kunci skuad Pep Guardiola.

Sancho dan Foden memiliki jalur unik yang telah membawa mereka ke tempat mereka sekarang ini. Dari hari-hari mereka di akademi hingga menjadi bagian dari skuad yang sama di Euro 2020, keduanya memiliki karier yang luar biasa dalam waktu singkat.

Dalam pertandingan UEFA Youth League melawan Atletico Madrid, Sancho diganti dan saat ia keluar lapangan, Foden yang menjadi penggantinya berusaha untuk menjabat tangannya.  Sancho menunjukkan ketidakpuasannya dengan mengabaikan Foden. Ini menimbulkan kekecewaan rekan setimnya. Namun, tidak ada permusuhan. Foden memakluminya.

Tampaknya Sancho hanya mengetahui bahwa dia adalah salah satu calon bintang terbesar City dan tinggal menunggu waktu untuk masuk ke tim utama. Dengan kepercayaan diri seperti itu dia tidak mau menunggu kesempatan datang, yang mengarah ke kepindahannya ke Jerman pada usia 17 tahun, dengan Dortmund membayar £8 juta untuknya.

Empat tahun di Signal Iduna Park, Sancho menjelma menjadi bintang muda yang menjanjikan dengan serangkaian penampilan memukau ditambah dengan banyak gol dan assist.

Sementara itu, dalam empat tahun ketika Sancho mengembangkan keahliannya di Jerman, Foden dengan sabar menunggu kesempatannya datang di bawah asuhan Guardiola di City.

Awalnya dia adalah pemain bagian sedikit tetapi dalam dua musim terakhir telah berkembang di bawah asuhan pelatih Spanyol dan sekarang telah menjadi salah satu nama pertama di lembar tim City.

Dengan lima gol dan empat assist dalam 12 pertandingan musim ini, Foden semakin kuat.

Berbanding terbalik dengan Sancho. Sejak kembali ke Inggris  segalanya tidak berjalan lancar bagi pemain sayap Setan Merah,  Sancho gagal merebut posisi inti, bahkan setelah gagal mengeksekusi penalti melawan Italia di final dia dicoret dari Timnas oleh Southgate.

Foden di sisi lain dilaporkan akan menandatangani kontrak enam tahun baru di klub masa kecilnya.

Dari berbagi lapangan bersama dan menang untuk Inggris, mereka sekarang menemukan diri mereka berada di sisi yang berlawanan dari persaingan Manchester.

Setelah marah dengan pergantiannya, beberapa tahun yang lalu, tampaknya Sancho akan mengambil tempatnya di bangku cadangan di Old Trafford dalam salah satu pertandingan terbesar klubnya musim ini. (sal)

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!