Benfica 0 vs 4 Bayern Munchen: Tetap Ganas walaupun Tanpa Pelatih

LISBON – Dino Toppmoller memuji cara para pemain Bayern Munchen mengatasi absennya Julian Nagelsmann untuk meraih kemenangan 4-0 atas Benfica di Estadio da Luz, Kamis (21/10/2021) dini hari WIB.

Pelatih kepala Bayern Nagelsmann menarik diri dari pertandingan Grup E Liga Champions tiga jam sebelumnya dengan gejala seperti flu dan menyerahkan kendali kepada asisten Toppmoller.

Dua gol dari Leroy Sane, satu dari Robert Lewandowski dan satu gol bunuh diri dari tim Benfica, Everton, mengakhiri kemenangan nyaman di Lisbon.

Itu memastikan Bayern telah mendapatkan sembilan poin dari tiga pertandingan pertamanya dan duduk manis di puncak Grup E, unggul lima poin dari Benfica yang berada di posisi kedua dengan Barcelona tertinggal lebih jauh.

Die Roten telah mencetak 12 gol dan tidak kebobolan satu pun untuk memberi mereka awal terbaiknya di musim Liga Champions dan yang terbaik secara keseluruhan dalam kompetisi.

“Anak-anak itu sensasional, terutama di babak kedua,” kata Toppmoller kepada DAZN dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Pujian besar untuk tim. Tidak mudah bagi para pemain ketika pelatih kepala mengundurkan diri pada saat-saat terakhir,” tuturnya.

Benfica tidak pernah mengalahkan Bayern dalam 11 pertemuan Eropa mereka (imbang tiga kali, kalah delapan kali).

Tonggak Sejarah

Namun terlepas dari skor, Bayern tidak memiliki semuanya dengan cara mereka sendiri dan berhutang budi pada dua penyelamatan bagus dari kiper Manuel Neuer saat kedudukan 0-0.

Pemain internasional Jerman itu mencatatkan clean sheet pada penampilannya yang ke-100 di Liga Champions saat dia menjadi pemain keempat yang mencapai satu abad penampilan untuk klub di kompetisi tersebut, dan hanya penjaga gawang kedua setelah Oliver Kahn (103).

“Ini sangat besar, saya tidak akan pernah percaya,” kata Neuer tentang tonggak sejarah itu.

“Jika seseorang mengatakan itu kepada saya di awal karier saya, saya tidak akan pernah berpikir itu mungkin. Ini adalah waktu yang tepat dan kami memiliki banyak penonton hari ini,” tuturnya.

“Saya pikir babak kedua luar biasa. Kami memberikan sedikit peluang dan memiliki kontrol, tetapi kami tidak bisa benar-benar menerobos. Ketika gol pertama masuk, segalanya menjadi lebih mudah bagi kami. Itu adalah malam yang luar biasa bagi kami,” ucapnya.

Sembilan pertandingan tak terkalahkan Bayern Munchen  melawan Benfica di Piala Eropa/Liga Champions (menang enam, seri tiga) adalah yang paling banyak dilakukan tim melawan lawan sejak turnamen dimulai pada 1955.

Sane membuka skor dengan tendangan bebas pada menit ke-70 kemudian menutupnya enam menit menjelang pertandingan usai dan mengakui Bayern bisa saja menang dengan selisih yang lebih besar.

“Saya pikir kami memainkan permainan yang sangat, sangat bagus,” kata Sane.

“Bahkan di babak pertama. Dalam serangan, kami bisa menyelesaikan peluang kami sedikit lebih baik. Namun saya sangat senang dengan penampilannya. Kami hanya harus memainkan permainan kami dan bersabar. Pada akhirnya itu berhasil,” tuturnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief